Khamis, 19 Mei 2016

Trip Mikro Jig, belajar dan belajar..





Ops Bantal Emas

Trip kali ini disertai oleh krew blog pancingport.blogspot untuk mengesan dan mencari lokasi berpotensi sekitar laluan lama. Kali ini, Saya, Acid, Eboi dan Shahril menaiki bot 60 hp. Manakala Jemik@komando_sg, Ijam dan Emi menaiki 40 hp. Matlamat kali ini adalah mencari lokasi baru berdekatan dengan lokasi lama. Laluan yang telah ditanda akan di uji berulangkali bagi mengesan kedudukan yang berpenghuni. Kebanyakan laluan ini sudah ditanda tetapi tidak pernah membuahkan hasil sebelum ini.

Kebanyakan laluan ini terpaksa diulang berulangkali dalam satu garisan selari supaya pencarian berhasil. Walaupun kerja ini agak sukar, semuanya dapat dilaksanakan dengan baik. Antara hasil yang berjaya dinaikkan kali ini adalah seekor Jenahak besar seberat 6 kg!

 Emi, org baru yang bernasib baik berjaya menaikkan Bantal Emas pertama!

 Beberapa spot di laluan kapal hanya terdapat spesis Mengkerong saja. Banyak sambaran ikan di permukaan air yang kami syaki Ikan Senangin Buih terdapat di kawasan boya hijau Pantai Acheh. Jig yang kami suakan langsung tidak mendapat perhatian. Kemungkinan besar warna jig dan saiz tidak sesuai digunakan di sini. Ketika ini air bewarna hijau dan mengalir perlahan.

 Sewaktu kami sibuk di lokasi lain, bot kecil telah pun berjaya menaikkan 2 ekor Jenahak kecil di laluan baru berdekatan dengan laluan lama. lokasi tersebut mempunyai beberapa reba di dasar dan menyebabkan jig sering tersangkut.

 Setelah bergabung semula, kami menghala ke laluan lain yang lebih jauh. Bot berhanyut selari berdekatan supaya lebih mudah mengesan kawasan yang berpenghuni. Ketika ini, ada juga sambaran ikan separuh air seperti Tenggiri dan Alu-Alu. Hasilnya, mata kail kerap putus ketika jig dikarau naik. Kebanyakan Talang dan Tenggiri berada dikawasan air hitam.

 Setelah seharian berhempas pulas, akhirnya bot kami berjaya mendapat hasil kecil ini. Sharil dengan jig mikro 100 gram..

 Tangkapan kedua juga memihak kepada Sharil dengan Ikan Merah di lokasi yang sama.

 Memandangkan hari mula gelap sekitar jam 6 petang, kami meninggalkan lokasi memancing untuk pulang ke pengkalan. Sebelum bertolak balik, gambar kenangan dan sebagai bukti hasil pencarian yang berjaya pada hari ini. Menimba ilmu bukan lah semudah yang disangka dan banyak cabarannya. Hanya yang lasak dan cekal hatinya boleh berjaya..

Selasa, 17 Mei 2016

Trip En.Fauzi dan rakan

Trip berlangsung di lokasi biasa sekitar jam 10.30 pagi. Perjalanan yang agak jauh mengambil masa 1 jam 20 minit dari pengkalan ke lokasi memancing kadangkala memenatkan kami. Bukan ahli trip saja yang bosan, saya sebagai pilot lagilah bosan memerah minyak!

Setelah sampai ke lokasi pertama, beberapa kali hanyutan tidak membuahkan hasil. Kemungkinan laluan tidak berpenghuni atau pun jig kami tidak sesuai. Setelah mengubah lokasi, barulah ada hasil dibawa naik. Antara hasil pertama, Ikan Gelama di atas ni.

Kerajinan menukar lokasi dan ahli trip yang tidak mengenal putus asa akhirnya berjaya menaikkan 2 ekor Jenahak kecil di satu lokasi berdekatan. Yang di atas ni hasil pertama..

Yang ini pula hasil kedua..

Kebanyakan ikan di sini dengan rakus membaham jig besi yang disuakan. Namun jika anda tidak bernasib baik, ikan yang sudah melekat di mata kail pun boleh terlucut semula.

Setelah menukar lokasi beberapa kali, tiada langsung sambaran kasar yang singgah di hujung kail kami. Hal ini berlaku di satu spot yang saya jangka mempunyai sisa tongkang lama di bawah. Biarpun hanyutan berulang kali di buat, nampaknya rezki tidak memihak kepada kami. Kerajinan ahli trip akhirnya berjaya juga menaikkan seekor lagi Jenahak besar.

Jig jenis ini perlu dikarau laju supaya lebih menarik perhatian.

Malang tidak berbau apabila ribut membadai bot kami pada waktu petang. Kanopi tercabut hampir menimpa kepala kami. Angin yang bergerak laju dari darat akhirnya reda stelah hampir 20 minit melalui kawasan kami. Kami pulang ke pengkalan pada jam 6.30 petang..

Ikan oh ikan, di mana duduk nya??

Seperti biasa, kali ini kami turun lagi mencari lokasi berpotensi yang baru untuk ditanda. Kawasan memancing sebenarnya sama, cuma kedudukan lokasi yang berpotensi perlu diselidik terlebih dahulu bagi memudahkan ikan dipancing. Sebenarnya, lokasi yang sudah ditanda berisi bukan lah sentiasa akan membuahkan hasil. Ikan juga bergerak dari masa ke semasa mencari kedudukan sesuai untuk berkumpul. Kita sebagai pemancing perlu rajin dan tahu bagaimana mencari kedudukannya.

Belum sampai lagi lah..

Jarak perjalanan mengambil masa sejam lebih ke lokasi memancing. Faktor enjin kecil dan muatan berat mempengaruhi pergerakan kami. Oleh sebab itulah, muatan harus dirancang terlebih dahulu dan tidak melebihi had yang telah ditetapkan. 

Banyak lokasi kali ini tidak berpenghuni. Puas kami bergerak dari satu spot ke satu spot namun hampa. sehinggalah ke satu spot yang mempunyai hasil di atas ini. Tebal pipi yang comel-comel berjaya dinaikan.

Hasil kedua di lokasi sama..

Hasil ketiga yang menelan mata jig ke dalam mulut..

Satu lagi bot yang hampa sejak dari pagi lagi, akhirnya berjaya menaikkan seekor ikan Senangin..

Tak terlepas, seekor Gelama..

Sekadar informasi, selengara jig anda dengan baik..

Kebanyakan dari kita amat kurang pengetahuan tentang penyelenggaraan jig dan rapala selepas digunakan. Hasilnya banyak peralatan ini yang dibeli dengan harga yang mahal, rosak begitu saja. Kali ini sedikit pengetahuan yang kami kongsikan mungkin boleh membantu anda.

Jig yang dibeli dibuat dari besi timah yang kurang berkarat, namun bahagian seperti mata kail dan gelung cincin amat mudah berkarat jika tidak diselenggara dengan betul. Hasilnya berlaku pengaratan pada bahagian Jig dan Gewang sehingga ia tidak boleh digunakan lagi.


Sebelum disimpan, rendam jig anda di dalam air tawar sebentar. Kalau nak mudah lagi, sediakan bekas kecil seperti botol yang dipotong disebelah anda ketika memancing. Tukar saja yang baru, yang lama terus rendam.

Setelah dicuci, lap dan keringkan sisa air dan barulah disimpan di dalam bekas jig anda.

Salah satu jig mikro yang pertama saya gunakan ketika turun ke laut. Jig seberat 40 gram ini kurang sesuai di kawasan air laju. Kesilapan pertama yang saya buat ketika mula mengenal mikro jig ni. Walaupun ringan, ada juga mangsa yang berjaya dinaikkan dengan jig ini termasuklah ikan Buntal dan Duri.

Mata kail dan gegelung cincin ini adalah bahagian yang paling mudah berkarat. Walaupun kerap dicuci, mata kail siap ini hanya boleh digunakan sebanyak 3 kali saja. Selepas berkarat ia akan tumpul dan tidak boleh digunakan lagi. Kadangkala untuk berjimat, saya gosok semula dan asah dengan batu pengasah.


Player seperti ini juga mudah berkarat di bahagian skru dan spring. Salah satu cara terbaik yang saya belajar sebelum ini ialah, buka saja dari bungkusan, rendam dalam minyak masak terlebih dahulu selama 2 ke 3 jam. Selepas itu baru dilap dengan kain dan baru lah digunakan. Cara ini dapat mengurangkan pengaratan yang berlaku dan memanjangkan usianya. Maklum lah, yang saya beli ni dari jenis murah dan mudah berkarat.

Adalah lebih baik sekiranya anda membeli gegelung cincin dan kili yang mahal sedikit. Jenis yang tahan karat dan boleh disimpan semula selepas dicuci. Begitu juga dengan mata kail dan player di atas, ada yang tahan karat tetapi harganya mahal sedikit. Sedikit informasi berguna dari kami untuk anda!

Ahad, 8 Mei 2016

Trip 7/5 Sahabat lama beraksi..

Sekitar tahun 2006 sahabat lama saya ni kerap turun bersama saya dengan bot kecil melintasi selat sekitar Port Klang. Saudara Tunku Sufrizal atau panggilan popularnya Gubah memang tidak asing pada kaki-kaki casting di Malaysia. Hari ini, saya bawakan mereka untuk trip jigging sekitar laluan kapal, Pintu Gedung.

 Hanyutan pertama di lokasi berjaya membuahkan hasil seekor Jenahak dan Merah sehinggalah arus mula menggila. Jig Mikro 60 gram yang kami gunakan mula hanyut dibawa arus ketika air mula bertukar keruh. Percubaan menggunakan jig lebih berat juga tidak membuahkan hasil. Terdapat beberapa zon yang membolehkan jig ringan boleh digunakan di sini.

 Ikan Gerut kecil yang berani menyambar mata jig saya..

 Selang beberapa ketika, seekor Merah berjaya dinaikkan ke atas bot dengan jig 80 gram yang saya gunakan. 

 Ikan apa yang saya sendirii pun tidak tahu jenisnya juga membaham jig 60gram yang saya hulurkan separuh air.

Hasil kerajinan, jig berat bersama sotong getah berjaya membuahkan hasil. Seekor Barakuda hampir 4 kg berjaya dinaikkan. Sebenarnya ikan ini bukanlah popular bagi pemancing yang sudah biasa di laut, namun bukan nilai yang menjadi matlamat tetapi keseronokan memancing yang yang dicari. Trip pulang pada jam 5.30 petang ke pengkalan setelah air mula laju dan keruh.

Trip Jigging, mencari, menambah, manajamkan ilmu..

Bukan mudah mencuba sesuatu yang baru jika kita tidak mempunyai ilmu yang cukup. Belajar melalui pengalaman adalah yang terbaik sentiasa kami praktikkan dari masa ke semasa. Trip kali ini untuk menajamkan kebolehan dan mengenal pasti lokasi yang berpotensi untuk trip akan datang. Ada diantara lokasi yang kami kunjungi ini ditemui sepanjang 2 tahun pencarian dan telah diuji berulang kali. Kemahiran yang memakan masa, tenaga dan belanja ini akhirnya membuahkan hasil yang boleh dibanggakan.

 Krew blog yang bertugas kali ini, Acid, Komando_sg, Hazrol, Saya dan seorang rakan jemputan en.Nasir.

 Dua buah sampan digunakan bagi memudahkan kerja mencari lokasi. Bot akan berhanyut di laluan yang telah ditanda setentang dengan arus supaya mudah untuk mengesan lokasi yang dicari. Umpan juga tidak boleh sama dengan yang lain supaya jenis jig yang berkesan boleh dikenal pasti. Walaupun bunyinya agak pelik dan menyusahkan, inilah tugas kami ketika di lapangan. Bukan sesuatu yang mudah, tetapi cuma dengan cara ini saja yang paling berkesan.

 Bot kecil 22 kaki dengan enjin 40hp kami memang cukup laju! Kami tertinggal jauh hampir 30 minit dibelakang mereka ketika pergi dan balik. Namun muatan sesuai untuk jigging di lokasi ini hanya membolehkan 3 orang maksimum saja untuk satu trip. Jika berdua lebih selesa dan selamat.

 Hasil lebih banyak memihak pada bot kecil Komando_sg dan Hazrol. Kecekapan mereka berjaya menaikkan hasil 4 ekor Jenahak dan kami hanya rabut sepanjang trip berlangsung.

 Setelah umpan mengena, Gps digunakan bagi menanda lokasi yang tepat untuk trip akan datang. Namun lokasi ini akan sentiasa berubah dan tidak semestinya berpenghuni pada masa akan datang. Radius pencarian akan berada di sekitar laluan yang telah ditanda tadi. Setelah berjaya ditanda, bot akan bergerak ke radius yang sama tetapi berada di garisan baru untuk diuji.

Hasil selama sehari bekerja menelan belanja hampir Rm500 ini memang agak sukar diterima akal. Anda bayangkan, jika tidak ada hasil yang berjaya dinaikkan. Kerja seperti ini bukanlah untuk mereka yang mudah berputus asa dan krew blog kami memangnya kental orangnya. Segelintir pemancing di luar sana, ada yang dengan mudah mencuri dengan menanda tanpa izin dari pemandu pancing bertugas. Jadilah pemancing beretika dan menghormati hasil kerja pemandu pancing anda. Selamat memancing!