Isnin, 15 Ogos 2016

Ops Jenak 2








Trip Encik Yussuf Pulau Ketam

Hasil dari trip Pulau Ketam pada 13/8/2016 bersama Encik Yussuf dan Adik Iparnya.

 Bawal Emas dan Kerapu menjadi habuan kali ini..

Selain itu terdapat juga Tetanda pelbagai saiz berjaya dinaikkan sepanjang trip berlangsung..

Selasa, 9 Ogos 2016

Jigging, Tarikh terbaik bagaimana harus dikejar?

Berdasarkan kepada kajian dan pemerhatian kami ketika trip berhasil, pemilihan tarikh terbaik dan sesuai banyak mempengaruhi hasil yang berjaya dinaikkan. Ini bukan jaminan, tetapi jangkaan berdasarkan pengalaman semasa yang kami perolehi. Jika cuaca bagus, air cantik, dan ikan berada di lokasi, tidak mustahil kejadian ini bakal berlaku berulang kali.

 Terbaik 10,13,25,28

 Sekiranya lokasi carian berhasil pada hari pertama dengan hasil maksima di lokasi A, maka pada hari berikutnya lokasi carian perlu di ubah pada lokasi B. Ini kerana, lokasi A tidak akan membuahkan hasil seperti hari sebelumnya. Begitu juga pada hari berikutnya, lokasi carian perlu diubah ke lokasi C dan diubah lagi pada hari berikutnya ke lokasi D.

 Terbaik 9,12,24,27

Begitulah pentingnya pemilihan tarikh-tarikh ini berdasarkan pengalaman kami. Oleh yang demikian sekiranya anda ingin membuat trip, cuma tarikh yang bertanda sahaja boleh di pilih bagi mengurangkan risiko pulang dengan tangan kosong.

 Terbaik 9,12,24,27

Artikel ini bukan bertujuan sabotaj atau melemahkan semangat, tetapi salah satu informasi paling berguna untuk anda. Kami berikan yang terbaik sebagai informasi semasa di lapangan!

Isnin, 8 Ogos 2016

Ops Jenak 1

Hasil jiging kali ini menyaksikan 9 ekor mangsa berjaya dibawa naik setelah seharian berada di laut. Kerap kami perhatikan, waktu makan dan ikan ini aktif bukanlah sepanjang masa. Ada waktu tertentu yang hanya boleh diperolehi 4 hari sebulan dalam 2 kali kitaran air mati.


Ribut yang melanda sekitar jam 11 pagi memang agak memeningkan kepala. Namun dalam keadaan angin kuat sebegitu, masih ada sambutan kasar di dasar. Aktiviti kami diteruskan juga dalam keadaan tergoyang-goyang mengimbangi pergerakkan bot dan ombar besar. Dua ekor Jenahak dan seekor Tebal pipi berjaya juga dinaikan dalam keadaan susah payah.

Penggunaan joran P.E 0.8-1 agak tidak sesuai di kawasan ini jika melebihi 2kg pada kedalaman mencecah 30 meter. Terdapat dua ragutan kasar berjaya melepaskan diri setelah bersusah payah berada hampir ke permukaan. Hasil berjaya dinakkan setelah menukar joran ke saiz yang lebih besar. Barulah saya faham bahawa ikan permukaan tidak sama daya juangnya dengan ikan di dasar. Boleh tu memang boleh, tetapi kerja keras, risiko kehilangan jig dan ikannya sekali!

Kebanyakan saiz tangkapan kurang dari 1.5kg masih boleh dinaikan kepermukaan dengan set kecil menggunakan tali sekitar 20 paun.

Ikan Cicak yang kerap kali menyambar jig kami..

Ketika air mula surut, kami mengubah haluan ke lokasi baru dengan harapan ikan berada di lokasi carian. Tekaan kami tepat dengan keadaan air yang begitu cantik sekali, hasil sekitar 2 ke 4 kg berjaya dinaikan sebelum arus berhenti dan bergerak surut semula. Keadaan seperti ini kami perhatikan kerap berlaku pada trip yang lepas. Ini kerana ikan tidak sentiasa aktif untuk membaham jig besi sepanjang masa.

Adakalanya sambaran berlaku hampir serentak pada satu laluan dan berulang kali berlaku pada laluan berikutnya.

Ikan Gelama kecil ni pun menjadi mangsa kami..

Setelah seharian berhempas pulas, inilah hasil yang berjaya kami naikkan. Saiz terbesar kali ini 4.5 kg berpihak kepada kami. Walaupun begitu lokasi carian ini hanya boleh di tuai pada satu waktu sahaja. Dengan kata lain, sekiranya kami datang sekali lagi pada keesokan harinya, lokasi ini mungkin tidak akan berpenghuni lagi sehinggalah kitaran air besar berlaku sekali lagi. Teknik carian ini amat penting bagi menjaga hasil yang maksima pada setiap trip yang dijalankan dan dipraktikkan sepanjang masa.

Khamis, 21 Julai 2016

Kisah Jig, disangka Talang, rupanya Pari.

Berada di kawasan laut luas yang tidak bertanda kadangkala kecut dibuatnya. Dengan laluan kapal yang bersimpang siur, ombak kapal dan sebagainya, kemahiran dan pengalaman memang sangat diperlukan di sini walaupun dengan bot besar. Bagi yang meminati teknik Mikro Jigging lokasi di sini memang sangat sesuai. Cuma pastikan peralatan dan waktu sesuai digunakan di waktu yang betul. Selebihnya serah padanya..

 Penanda lautan luas yang sangat berguna..

 Kuda yang tetap berkuasa walaupun kadangkala semput!

 Sambil berjalan, siapkan dulu peralatan.

 Wajah keletihan selepas separuh hari mencari tanpa hasil..

 Dah mula berhasil..

 Salah satu Tetanda yang makan jig kami.

 Berhasil pada waktu petang..

 Yang ni besar sikit.

 Pari dengan berat 18kg menyambar jig kami ketika separuh air dikarau..

Keseluruhan hasil sisik hari ini..

Trip mancing cuba-cuba cari lauk..

Ramai yang bertanya mengapa saya sudah tidak kerap turun di kawasan pulau ketam dan bertukar ke teknik jigging di paloh? Jawapan saya, menimba ilmu baru adalah perlu bagi setiap pemancing dan saya juga tidak mahu melepaskan peluang yang ada. Mungkin kita menganggap lokasi sedia ada mencukupi tetapi apa yang anda tidak tahu lokasi ini semakin kurang berhasil. Mengurangkan aktiviti di tempat yang sama boleh mengurangkan masalah ini.

 
Hari ini misi mencari lauk di kawasan sangkar ikan..

 
Jika dulu saya kerap menggunakan umpan hidup dan ikan pasar sebagai umpan, kini umpan apolo menjadi pilihan. Lebih murah, lebih seronok dan paling penting ia berkesan. Ini pun hasil dari ilmu yang dipelajari dari masa ke semasa. Bukan mudah tapi berbaloi walaupun terpaksa bersusah payah bertahun lamanya.

 
Ikan Tamban apollo adalah umpan terbaik setakat ini berbanding ikan Beliak mata yang lebih lembut dan mudah di ganggu ikan kecil. Namun kehadirannya di lokasi tidak dapat dijanjikan dan apollo yang digunakan untuk menjeratnya juga tidak sama. Ikan ini mempunyai darah yang banyak berbanding ikan Beliak Mata yang hanya mempunyai bau. Jika saya diberikan pilihan antara keduanya, saya pilih ikan Tamban kerana ia lebih jimat.


Oleh kerana air jernih dan perlahan ketika ini, sasaran saya adalah spesis Kerapu yang biasa di kawasan ini. Di lokasi pertama 2 ekor berjaya dinaikkan dalam tempoh setengah jam. Umpan tamban sekor yang saya buang sisiknya.

Sambi tu jig yang saya hulurkan disambar ikan Gelama comel..

Ketika air mula berubah, saya mengubah lokasi dan berhasil menaikkan seekor lagi Kerapu yang kecil sedikit dari saiz yang pertama dan kedua. Walaupun waktu memancing hanya setengah hari, waktu yang tepat dan keadaan air yang sesuai banyak membantu mempengaruhi hasil hari ini. Rasanya sudah cukup untuk lauk seminggu sekadar selingan dari lauk sedia ada.

Trip Jiging cuba-cuba sambil cari lauk..

Kalau sudah bergelar pemancing tegar, seminggu tidak memancing rasa seperti sebulan lamanya. Tapi jika sudah setiap hari memancing, kadangkala timbul juga rasa jemu. Yang penting kaki pancing tegar tidak pernah melupakan joran walaupun tinggal jauh dari air. Pelik tapi benar!

 Kita tinggalkan cerita tentang tadi, kita renung mata ikan-ikan ni pula. Tak perlulah saya bercerita panjang bagaimana semua ini terjadi. Lihat saja pada gambar, anda sendiri sudah tahu teknik yang saya gunakan. Kalau sudah gila jig, paling lama sebulan sekali saya pasti akan turun.

 Kenapa jig yang saya pilih? Jawapan saya, tangan tak kotor, umpan tak payah dicari, masa memancing yang panjang dan paling penting hasil sudah boleh dijangka. Cuma kadangkala rezki tidak memihak walaupun sudah berusaha keras. Ini perkara biasa...

 Ikan Merah yang menyambar jig 60 gram bewarna biru..

 Kebanyakan spesis yang dibawa naik hanya jenahak, Talang dan Merah kebiasaannya.


Nak silang, silang lah bro..tapi jangan la sampai rapat macam ni! Jangan pulak marah kalau aku silang ko kejap lagi. Ni lah pemancing tak beretika, memang laut ni kita kongsi tapi bersopan lah sikit dengan pemancing lain!

Sebenarnya hari ini adalah misi mencari lauk seminggu. Walaupun jauh perjalanan, walaupun penat seharian, hasil inilah menjadi pengubat segalanya. Pemancing tegar tidak pernah melupakan joran!