Ahad, 8 Julai 2018

Trip 8/7 Senangin dan Kurau pulau ketam

Trip 2 bot hari ini berada di sekitar sangkar ikan Pulau Ketam. Cuaca yang agak mendung dan sentiasa berangin ini agak membataskan pergerakan kami. Lebih-lebih lagi ketika air pasang melawan arah angin. Agak sukar melabuh bot sekiranya berada di laluan terbuka.
Biasanya ketika waktu bergerak dari pengkalan, bot 2 lebih laju dari bot 1. Mungkin sudah sampai masanya kami menukar bot 1 untuk memudahkan pergerakkan. Sebenarnya masa adalah penting untuk trip singkat seperti ini, bot yang lebih laju akan lebih menjimatkan masa dan lebih banyak lokasi boleh disinggahi.
 Tangkapan pertama bot 1 di lokasi sauh sangkar.

Umpan kali ini Ialah ikan Sardin, Kembung, Udang Hidup dan Ikan Beliak mata. Oleh kerana sinaran matahari yang agak kurang dan arus permulaan pasang perlahan, ikan apollo agak sukar diperolehi. Ada juga hasil, tetapi tidak banyak dan memakan masa yang lama sebelum jumlah diperlukan dapat dikumpul.
Tangkapan seterusnya ikan GT sama juga di sauh sangkar cetek berada di laluan feri Pulau Ketam.

Kebanyakan lokasi yang kami singgahi agak kurang menyerlah. Tidak banyak tarikan kasar dan tiada ikan Duri yang banyak seperti biasa. Bot terpaksa sentiasa bergerak menukar lokasi sekiranya tiada langsung tanda-tanda kehadiran ikan.

Pari Lalat di lokasi tepian sangkar dengan umpan Sotong cumit

Spesis wajib ketika air jernih dan perlahan.

Sinaran panas petang yang agak panas tetapi berangin.

Ketika air mula perlahan dan membalas surut, kami berlabuh berdekatan sangkar. Bot kedua ketika ini sudah menaikkan Ikan Kurau. Manakala umpan kami sudah hampir habis. Nasib baiklah Sharil ada umpan lebih yang hanya dia saja tahu cara mendapatkannya. Kami berada di sangkar dan Seekor Kurau juga berjaya kami naikkan.

Rupanya sudah 2 ekor Kurau yang berjaya dinaikan bot kedua di lokasi sama.

Kerapu Hibrid di satu lokasi reba.
Banyak juga Tetanda yang dinaikkan mereka ni di satu lokasi sangkar lama yang sudah runtuh. Kebanyakannya dengan umpan ikan yang dipotong kecil.

Hasil keseluruhan bot 2 yang lebih dari bot kami berbanding trip semalam. Manakala kotak putih adalah bot 1. Beginilah rezeki laut yang tidak dapat dijangka. Adakalanya banyak tak terkira namun kadangkala sedikit dan ada juga langsung tidak berhasil. Apa yang penting adalah usaha yang diberikan.

Trip 7/7 Pari muara

Di kawasan muara dan selat kadangkala juga mampu memberi hasil baik jika kena dengan masa dan umpan yang digunakan. Hari ini trip 2 bot bersama Ijam dan rakan memang membuahkan hasil. Bertolak ke lokasi dengan umpan Udang Hidup dan Perumpun saja tetapi aktiviti apollo adalah wajib di setiap trip kami. Ini kerana kita tidak tahu umpan mana yang mungkin berhasil nanti.
Pada jam 9 pagi, kami terus ke lokasi dan aktiviti memancing agak rancak walaupun angin kencang melanda kawasan ini. Sebelum tengahari, banyak hasil berjaya dinaikkan. Antaranya Tetanda dan Pari di Pken 25.
Bolos juga tidak ketinggalan kali ini dan saiz memang agak besar. Kebanyakan hasil yang kami naikkan hanya menggunakan umpan Perumpun sarang. Untungnya kali ini, tiada kelibat ikan Duri dan jika ada pun hanya seekor dua. Gelama juga agak kurang jika dibandingkan dengan trip sebelum ini.
Sesekali ikan Yu Cicak juga memunculkan diri dan biasanya ia gemarkankan ikan Beliak mata yang dipotong kecil. Jika anda nak tahu, ini lah petanda kawasan Ikan Pari dan Beting keras. Jika kehadiran ikan ini dikesan dilokasi, harapan untuk mencari spesis Pari memang tinggi.

Tekaan kami tepat pada spot ke 2 dan sasaran yang dicari mula muncul. Salah satu joran milik anggota trip ditarik spesis besar. Umpan ikan Beliak mata seekor.

Ternyata tekaan kami tepat dan seekor Pari Rimau berjaya kami naikkan. Agak sukar menaikkan ikan seperti ini dengan joran kecil. Lebih-lebih lagi jika arus dan angin kuat melawan arus. Perlu berhati-hati dan sabar yang cukup tinggi.
Ikan Tetanda dan Semilang juga dengan umpan Perumpun di lokasi yang sama.
Gelama Bintik yang berjaya dinaikan ahli trip bot kedua di lokasi Tanjung Bakau. Di lokasi ini, Seekor lagi Pari berjaya dinaikkan dan terdapat juga hasil mata sahaja. Ikannya berjaya melarikan diri setelah puas menahan tali keluar. Nasib tidak menyebelahi mereka ni. Ketika ini bot kedua hanya berada bersebelahan dengan bot kami.
Tangkap dan lepas, Ikan kerapu kecil yang tidak cukup umur di lokasi yang sama, kami lepaskan kembali untuk ia membesar pada masa hadapan. Mungkin usaha ini tidak sehebat mana tetapi hanya ini yang mampu kami praktikkan selalu.
Ketika saat akhir berada di lokasi ini, salah satu joran berumpankan perumpun berjaya menghasilkan ikan Pari diatas. Memang jarang keadaan ini berlaku tetapi ini lah yang dikatakan rezeki. Perambut pula hanya 30 paun dan tali sauh terpaksa dilepaskan untuk membantu kerja menaikkan ikan ke dalam bot.
Keseluruhan hasil 2 bot pada trip kali ini

Walaupun keadaan angin agak kuat ketika tengahri, aktiviti memancing masih dapat diteruskan dengan baik tanpa halangan. Trip berakhir ketika jam 6.30 petang dan bot terus bergerak untuk pulang ke pengkalan.

Jumaat, 6 Julai 2018

Jenahak atau Tetanda?

Air pasang pagi yang agak perlahan pada waktu ini memang sudah sesuai untuk memancing. Ketika ini air sudah mula mengurang dan agak jernih, cuma cuaca saja yang masih tak menentu. Hari ini saya turun lagi bersama rakan yang sama untuk mencari lauk. Setelah semua kelengkapan disediakan, kami bertolak ke lokasi berbekalkan udang hidup saja. Seperti biasa, mencari ikan umpan ketika trip memang menjadi rutin kami. Banyak juga umpan ikan yang kami perolehi sekadar mencukupi dengan masa yang ada. 


Ketika ini ada banyak spesis Cencaru yang kami perolehi. Saiznya sekadar sejengkal atau lebih. Ada juga Talang rempit yang mengganggu apollo kami. Yang putus dan ditarik kasar memang kerap berlaku. Maklumlah, apollo yang kami gunakan bersaiz kecil dan tidak mampu menahan asakkan kasar ikan yang lebih besar. Setelah selesai, kami mula memancing.


Lokasi pertama yang kami singgah, sekitar tiang Pken 25 yang terdapat banyak batu karang. Terdapat 3 spot yang kami singgah dan kesemuanya berhasil. Antara yang berjaya dinaikan, Tetanda dan Jenahak yang saya rasa seperti sama saja. Cuma panggilan berlainan. Terdapat juga Alu-Alu kecil yang berjaya memutuskan perambut. Tetapi salah satunya berjaya saya naikkan sebelum perambut putus di dalam tangguk. Ikan ini mempunyai gigi yang cukup tajam. Biasanya, jika saiz besar melebihi 1/2 kg, kita cuma akan dapat melihat ia berenang atau melompat ditepi sampan, sebelum perambut putus.


Selain itu seekor Tebal Pipi juga berada di celah-celah tangkapan lain. Umpan ikan lebih berkesan disini, berbanding umpan udang hidup yang lebih kerap habis diganggu ikan kecil. Cuaca berangin juga banyak mengganggu aktiviti memancing kami. Bot sentiasa berbuai mengikut pukulan ombak dan perambut sering tersangkut pada batu karang. Apa boleh buat, ikan sedang rancak memakan umpan dan keputusan untuk bertahan kelihatan berbaloi.


Ketika air mula surut, arus mula berkurangan. Tiada lagi ragutan kasar dan serancak ketika air mula surut tadi. Ketiadaan arus menandakan sudah sampai masanya kami berpindah ke lokasi lain yang lebih sesuai. Bot bergerak ke kawasan Padang di North Porth. Kawasan ini terdapat banyak Ikan Semilang besar dan Tetanda jika anda tahu dimana tempatnya. Tetapi malangnya tiada udang pasar yang kami bawa. Di kawasan ini, udang hidup hanya berkesan menjerat spesis sisik dan Pari saja. Antara ilmu dan kemahiran yang saya perolehi selama memancing di sini.


Setelah sampai, angin bergerak sehala dengan arus dan kami berlabuh di atas beting. Antara 4 lokasi yang kami singgahi, hanya 2 membuahkan hasil. Kedua lokasi tersebut memang laluan Ikan Tetanda seperti sebelum ini dan agak dalam sedikit. Hasilnya 4 ekor ikan tetanda dan seekor anak Talang berjaya kami naikkan. Trip berakhir sekitar jam 5.30 petang dan udang hanya berbaki 2 ekor. Tiada pembaziran umpan dan aktiviti mencari lauk berakhir hari ini.

Selasa, 3 Julai 2018

Keadaan air sesuai untuk memancing pada bulan Julai 2018

Berikut keadaan air yang sesuai untuk memancing



Harga trip Rm350
Muara/Selat
4 pemancing + 1 Pilot
Umpan sesuai udang hidup/Udang pasar/Perumpun
Semilang, Duri, Tetuka, Pari, Tetanda
Siang 8am - 7pm
Tarikh sesuai 1-5, 11-19, 26-31

Harga trip Rm450
Pulau Ketam/Sangkar ikan
4 pemancing + 1 pilot
Umpan sesuai Udang Hidup, Sardin, Kembung, Beliak Mata
Duri, Tetanda, Gelama, Kerapu, Merah, Senangin, Pari
Siang 8am - 7pm
Tarikh sesuai 6-10, 20-26

Harga Trip Rm550
Jigging/Paloh 1
3 pemancing + 1 pilot
Jenahak,  Merah, Kerapu, Tebal Pipi, Alu-alu, Tenggiri
Siang 8am - 6pm
Tarikh sesuai 6-7, 9-10, 19-20, 22-26

Semua maklumat di atas hanya sekadar rujukan berdasarkan pengalaman kami di laut dan berbeza dengan pemandu pancing yang lain. Semuanya terpulang kepada rezki dan cuaca semasa.

Isnin, 2 Julai 2018

Trip mencari laluan Semilang 3

Masih lagi dengan agenda mencari laluan ikan Semilang di kawasan selat dan kali ini saya bersama dua rakan dari pengkalan yang berbeza. Matlamat hari ini, mencari dan menjengah laluan lama yang mempunyai Ikan Semilang. Seperti biasa, umpan udang pasar, udang hidup dan perumpun sarang ada dibawa bersama. Yang pasti, perumpun sarang adalah umpan wajib dibawa. Umpan yang lain hanya sekadar selingan kepada spesis lain.


Umpan perumpun sarang lebih efektif di kawasan selat dan muara sungai. Selain ikan semilang, ikan Tetanda dan gerut juga boleh kita perolehi jika bernasib baik. Berbanding dengan umpan udang hidup yang kadangkala tidak dapat ditelan ikan kecil memandangkan saiznya agak besar. Hanya kaki dan mata saja yang hilang manakala badan udang hanya menjadi santapan sesirat.


Keadaan air ketika kami sampai di lokasi, masih bergerak surut dan muka sungai yang kecil menjadi sasaran utama. Malangnya, tiada langsung spesis yang kami cari. Kemungkinan besar, ia masih belum keluar dari alur sungai yang masih mengalir. Kebiasaannya ikan semilang gemar meniti alur sungai ketika air surut. Ia akan berkumpul di muka alur sungai yang perlahan arusnya. Jika kita jumpa di mana ia berkumpul, tunggu saja joran ditarik tanpa henti sehingga lah semua kawanan nya dibawa naik. Biasanya ketika air mula surut habis hingga lah air mula naik pasang.


Yang dicari belum muncul, kami berlabuh ke tengah sedikit untuk mencari laluan spesisi lain. Hasilnya, satu dari lokasi yang kami singgah, menghasilkan seekor ikan Pari hampir 10kg. Hasil umpan udang hidup yang telah hilang kaki. Perlawanan tarik tali tidak lama sebelum ia berjaya kami tangguk ke dalam bot.


Selepas itu Semilang muncul, kemudian Tetuka, Gelama dan Baguk kuning. Sudah lama saya tidak melihat spesis Baguk Kuning di muara. Biasanya spesis ini berada diluar kawasan dan menjadi rebutan peminat ikan ini ketika ia naik di pengkalan. Biasanya hasil merawai di kawasan luar persisir. Cuma seekor yang kami dapat dan saiznya tidaklah besar mana.

Ketika air mula perlahan, kami berlabuh semula ke lokasi pertama di muka sungai. Tak sampai 5 minit berlabuh, seekor demi seekor ikan Semilang kami bawa naik ke bot. Umpan perumpun dan udang mati juga berkesan di waktu ini. Ada juga gangguan Sesirat tetapi agak berbaloi jika dikira dengan Ikan yang dibawa naik.

Setelah air mula pasang, angin selatan mula melalui lokasi kami memancing. Angin yang kuat ini menjadikan bot kami sentiasa bergerak-gerak dan ini lah masa sesuai untuk menamatkan trip kali ini. Hasilnya boleh dibanggakan jika dikira dari keadaan air yang sememangnya agak laju hari ini. Sampai di pengkalan, ikan Pari dipotong kepada 3 bahagian dan dibahagi samarata.

Khamis, 28 Jun 2018

Trip mencari laluan Semilang 2

Ketika air besar, amat sukar mencari ikan baik di dalam kawasan selat. Faktor utamanya air laju dan keruh. Salah satu spesis yang biasa dan mudah diperolehi ialah ikan Semilang. Walaupun nampak mudah, masih perlu ada kemahiran yang perlu dipelajari dan dimahiri untuk menjejaknya. Hari ini saya turun berseorangan mencari di mana laluan utama ikan ini.


Sebelum itu, umpan udang yang dijala dan Perumpun sarang dicari di kawasan anak sungai berdekatan. Lebih kurang setengah jam mencari, perjalanan diteruskan ke lokasi memancing. Dalam perjalanan, hujan mula turun dan saya berlindung sebentar di muara Sg Nyiris Besar. Hujan yang lebat saya jangkakan akan mengurangkan jumlah tangkapan hari ini. Rupanya tekaan saya silap setelah trip berakhir.


Sampai di lokasi memancing, saya meninjau kawasan mana yang sesuai untuk dicuba. Ketika ini air baru saja berada dikemuncak surut. Sesuatu yang menarik dapat saya lihat di sini. Terdapat satu spot yang sebelum ini saya kunjungi membuahkan hasil yang baik dan lokasi tersebut mempunyai aliran anak sungai melintang ditepi pantai. Jangkaan saya ikan ini menyusur alur sungai kecil untuk naik ke paya bakau. Oleh kerana itu, saya perlu membuktikan teori ini betul. Ketika air pasang, di lokasi ini saja 3 ekor Semilang bersaiz besar berjaya saya naikkan!


 Di waktu air surut ini, saya berlabuh di satu sungai kecil dan berjaya mengumpul 3 ekor Semilang dan 2 ekor Tetanda dengan menggunakan umpan Perumpun sarang. Walaupun sungai tersebut kecil, alurnya agak dalam dan mempunyai sampah di dasar. Hasil ini tak sampai pun setengah jam berlabuh. Air mula pasang, saya berlabuh di muka sungai dan tiada hasil berjaya dibawa naik. Tidak pasti samada ikan ini tidak melalui kawasan tersebut atau waktunya belum sesuai. Terdapat 3 sungai kecil yang saya sempat singgah di waktu ini dan hasilnya masih sama.

 

 Air sudah naik di tebing, bot di ubah menghala ke pantai. Di sini, kedalaman air hanya sekitar 2-3 kaki saja dan pantainya agak keras. Arus pasang mula masuk dan inilah waktu paling seronok yang saya nantikan. Sebanyak 6 ekor ikan Semilang berjaya saya naikkan di sini sehingga air tinggi. Kebanyakkannya umpan di lontar di gigi air berdekatan akar bakau.


 Apabila air pasang sudah maksima, mulalah spesis lain yang masuk. Dari Gerut 3 jari, Belukang dan Sesirat, mula menjadi gangguan. Seekor belukang besar nyaris menyeret joran saya ke air kerana cuai meletakkannya di bawah. Rasanyanya inilah masa paling sesuai bergerak pulang dan menamatkan trip hari ini.

 Keseluruhan hasil hari ini Semilang 9, Tetanda 2, 1 Tetuka dan 1 Gerut. Kebanyakan umpan yang menjadi adalah Perumpun Sarang. Jika berkesempatan, saya akan gunakan udang pasar di trip akan datang. Tujuannya adalah untuk melihat perbezaan hasil dengan umpan yang berbeza. Tidak semua lokasi memerlukan umpan yang sama untuk spesis yang sama. Inilah kemahiran yang perlu dicari untuk kegunaan masa hadapan.