Sabtu, 17 Februari 2018

Sekadar Informasi, Ops Sahabat, tarik bot!

Selepas bot kami rosak di paloh 1 ketika trip jigging tempoh hari, sebuah lagi bot rakan kami pula menerima nasib sama di lokasi Buang Peluru. Aplikasi Whataps yang saya terima sekitar jam 2 petang. Oleh kerana saya berada di Banting dan tiada bantuan dari pihak lain, saya bergegas ke Port Klang untuk memberi bantuan.

 Sampai saja di pengkalan, bekalan minyak sudah disediakan dan pihak Maritim menghubungi saya bagi memberi lokasi sebenar dan keadaan cuaca, di mana bot tersebut bersauh. Dalam keadaan seperti ini, apa saja maklumat berkaitan memang perlu asalkan boleh membantu. Bertolak ke Pantai Aceh hanya berseorangan, sampai di muka selat sekitar jam 4 petang. 

 Air laut yang tenang mula mengganas apabila bot mula ke tengah. Apakan daya bot yang digunakan jenis lepap dan tidak mampu menempuh ombak kuat, namun dengan kemahiran yang ada, segala masalah dapat diselesaikan dengan IzinNya.. Saya sampai di lokasi bot bersauh sekitar jam 5.30 petang. Semua penumpang dipindahkan ke bot penarik. Hanya pemandu saja berada di bot yang ditunda untuk kerja mengemudi sepanjang masa di tunda.


 Sebelum bertolak, saya menghubungi pihak Maritim semula untuk makluman bahawa bot telah ditemui dan laluan balik ke pengkalan sebagai langkah terakhir. Nasib kami cukup baik apabila angin dan ombak bergerak dari laut ke darat. Ini memudahkan kerja menunda walaupun ada sedikit kesukaran. Bot berjaya sampai di pengkalan sekitar jam 9 malam.

Kepada rakan-rakan yang sering ke laut di kawasan ini, sekiranya berlaku kerosakan di kawasan luar persisir, ini adalah langkah yang perlu diambil segera!

1- Maklum kan pada pihak berwajib seperti Maritim. (03-31760643) atau (999)
2- Minta bantuan dari bot berdekatan.
3- Hubungi rakan terdekat di pengkalan.
4- Bersauh jika boleh supaya pergerakan anda perlahan. Jika tidak, gunakan sistem sauh hanyut           dengan tong.
5- Tanda koordinat setiap 20 minit supaya laluan anda hanyut boleh dijejak.
6- Catu semua makanan yang ada sebagai langkah berjaga-jaga.

 Sekiranya ditemui..

1- Pastikan tali penarik sekurangnya 10 meter panjang untuk elakkan bot berlanggar ketika ombak besar.
2- Buat ikatan V di transom belakang supaya tali berada di tengah.
3- Turunkan enjin dan jaga kemudi bot supaya seiring dengan bot yang menunda.
Pindahkan beban kepada bot penunda.

Pastikan bot penunda tau cara mengemudi ketika menunda dan pastikan kelajuan adalah sesuai dengan keadaan ombak. Sekadar informasi untuk anda!

Jumaat, 9 Februari 2018

Tips jimat, Tanduk straw

 Hardware..

 Kedai pancing..

 Potong..


 Cantum..

 Kepit..

Siap!

Talang Raya vs Jenahak = Enjin Rosak!








Senohong Mikro Jig





Trip Gelama Pisang






Khamis, 4 Januari 2018

Tukun Konkrit, Projek 2018

Pembinaan tukun konkrit kiub untuk tahun ini akan tetap diteruskan sepertimana yang telah dirancang. Sebanyak 15 unit ukuran 30 x 30 inci akan dibina bagi fasa pertama. Manakala fasa berikutnya menyusul sepanjamg tahun. Berdasarkan kajian kami, tukun konkrit merupakan bahan terbaik jika diletakkan di kawasan muara ini. Projek ini dijangka menelan belanja sekitar Rm1200 bagi setiap fasa. Hasil belanjawan adalah dari krew blog kami sendiri yang dikumpul dan disumbang dalam beberapa bentuk samada wang ataupun bantuan lain. 

 Tukun akan berbentuk kiub seperti di atas..


 Kerja mengukur dan memotong akan lebih mudah dan cepat sekiranya dibuat dalam satu jumlah yg banyak. Oleh kerana peralatan yang tidak sempurna, terdapat cara terbaik bagi setiap kerja mengukur dan memotong supaya masa dan tenaga tidak banyak terbuang begitu saja.

Kali ini, tulang utama kiub dibuat dari besi dan dibalut dengan dawai brc bagi menguatkannya, berbanding dawai brc saja ketika dahulu.

 Bahagian tulang di sambung satu demi satu dengan kimpalan dan setelah siap, tebal konkrit adalah 3 inci. Ukuran ini dibuat berdasarkan faktor lain seperti boleh diangkat bagi memudahkan kerja memunggah ketika di atas bot sebelum di buang ke laut. Ukuran terlalu besar akan menambah berat dan kurang kuat, ini akan mendatangkan masalah lain untuk kerja berikutnya.

 Sambil kerja, rambutan penambah tenaga sebagai pemanis mulut.

Bagi setiap unit, 4 hari diperlukan untuk setiap acuan. Untuk itu acuan perlu dibuat dalam satu jumlah yang banyak bagi menjimatkan masa. Dijangka siap selama sebulan, proses lain menyusul.

Isnin, 1 Januari 2018

Tukun terakhir penutup 2017

 Pada bulan Disember tahun 2017, longkang terakhir untuk projek tukun kami telah berjaya disempurnakan, hasil bantuan krew blog di satu trip membuang teritip sambil memancing. Seperti biasa, kerja membuang teritip dan mengecat biasanyanya dilakukan 2 bulan sekali bagi memastikan kelancaran operasi bot kami. Dan ini adalah rutin bulanan kami yang menelan kos tenaga dan wang ringgit. Namun adakalanya, kerja ini saya kongsikan bersama rakan-rakan blog di grup Whats Aps dengan bayaran trip memancing selepas kerja disiapkan. Terima kasih kepada mereka yang terlibat, jasa baik anda akan saya kenang sampai bila-bila. Kepada yang berminat menyertai grup ini, boleh menghubungi saya di nombor tertera dan beritahu yang anda ingin masuk ke grup pancingport,blogspot. 

 Sehingga kini, terdapat lebih 10 lokasi tukun yang di tambah dari masa ke semasa. Ada antara tukun ini tidak berfungsi dan ada yang berfungsi baik. Semua ini adalah satu proses pembelajaran yang begitu beharga buat kami. Kami berharap ianya akan berguna di masa hadapan.


Aktiviti memotong pokok bakau mati yang berada di tebing pantai. Pokok bakau yang digunakan mesti yang berada dalam zon surut dan tenggelam di dalam air. Ia lebih tahan lama namun berat dan padu.

Keratan pokok dan longkang batu di cantum menjadi 1 bentuk dan di labuhkan di lokasi yang telah ditanda. Laluan ini bukan laluan jaring dan selamat walaupun berada di laluan bot yang sibuk. 

Setelah selesai di labuh, aktiviti diteruskan dengan memancing terlebih dahulu. Oleh kerana lokasi memancing hari ini sesuai ketika air surut, kerja membuang teritip di lakukan ketika air mula pasang.
Spot kali ini adalah sekitar tukun sahaja. Terdapat beberapa hasil baik berjaya dibawa naik kali ini seperti di atas.
Image may contain: 1 person, smiling
Spesis biasa di mana-mana yang terdapat reba di dasar. Sangkut memang kerap di lokasi ini. Kerapkali ikan membawa lari umpan ke reba dan hasilnya perambut pasti putus. Cara terbaik bagi mengelakkan keruagian besar adalah dengan menggunakan perambut kecil sebagai insuran.

Image may contain: one or more people, people standing, sky, outdoor, water and nature
Kali ini kami menggunakan umpan Udang Hidup yang dibeli di jeti Tanjung Harapan, lokasi utama pembekal umpan kami. Pada lewat petang, hujan mulai turun dan kami pulang ke pengkalan. Kerja dirancang selesai dan pulang dengan hasil yang baik.