Rabu, 22 Februari 2017

Jigging cari lauk

Keadaan angin yang mula reda di kawasan terbuka membuka hati saya untuk keluar mencari lauk. Itu pun setelah diajak berulang kali oleh pilot Sharil. Tidak tahan mendengar rintihannya yang kumpau di Pulau Sembilan sehari sebelumnya, akhirnya saya mengalah juga untuk turun. Bersama kami, Abg Rozni yang baru berjinak-jinak mengenal jig buat pertama kali.












Hasil sepencarian selama 4 jam membuahkan hasil. Lauk, duit minyak dan duit poket samarata selepas ikan dijual di darat.

Ops tukun pokok 6

Selepas pokok pertama diselesaikan, kerja menarik pokok kedua berjalan dengan agak lambat sedikit. Pokok kedua ini bersaiz besar dan panjang. Memerlukan lebih perhatian dari segi keselamatan dan cara kerja.



Kerja berjaya diselesaikan sekitar jam 6.30 petang. Sebiji tong turut terkubur bersama pokok kemungkinan besar dimasuki air akibat penutup bocor. Tak mengapalah, selepas berteritip, ia juga berguna nanti.

Ops tukun pokok 5

Kerja penambahan tukun masih giat dijalankan walaupun berseorangan. Oleh kerana teknik yang digunakan agak ringkas yang kurang tenaga, kerja masih boleh dijalankan walaupun berseorangan. Minggu ini, 2 pokok berjaya di bawa ke spot terpilih untuk pelaburan jangka panjang di masa hadapan.

 Sistem apung dan tarik ni memang berkesan.. Kalau lah dari dulu buat kan bagus..

 Dari jauh nampak kecil saja pokok ni.

 Saiz pokok agak kecil sedikit berbanding pokok kedua selepas ini. Tetapi dengan 5 pelampung yang digunakan, terbukti beratnya memang hampir 1/2 tan. Pokok seperti ini memang berat dan tidak akan hanyut walaupun arus deras. Namun ada tempoh masa tertentu ia akan reput dan hancur akibat di mamah teritip dan hidupan laut lain. Selesai di tukunkan, kerja menarik pokok kedua diteruskan.

Sabtu, 28 Januari 2017

Trip 28/1 En.Kamarul dan Rakan

Trip muara mencari Tebal pipi biasanya hanya saya jalankan pada air besar saja. Spesis ini memang sukar didapati ketika air mati. Mungkin cuma setakat itu kemahiran yang saya ada setakat ini. Masih banyak yang perlu dipelajari pada masa akan datang.

 Trip pertama untuk air besar kali ini nampaknya membuahkan hasil..

 Antara hasil yang saya naikkan di belakang bot..

 Sambil menunggu air tinggi, tiang ini menjadi sasaran sambilan sebelum menamatkan sesi hari ini..

 Bergambar bersama hasil tangkapan setelah seharian berusaha keras..

Kebanyakan hasil yang diperolehi dengan umpan udang hidup di sepanjang lokasi memancing.

Selasa, 24 Januari 2017

Jigging + lauk + Ribut!

Ke luar ke laut lepas pada masa ini memang saya elakkan seboleh-bolehnya. Memandangkan cuaca buruk yang sering hujan dan sudah tentu, angin yang amat sukar diramal. Namun dek kerana menyampaikan hajat seorang rakan lama, saya gagahkan juga. Trip jigging pertama awal tahun mencari lauk..

 Walaupun pada sebelah pagi hujan sudah melanda kawasan darat, perjalanan menuju ke lokasi memancing masih lagi cerah. Cerah yang dimaksudkan ialah tidak hujan walaupun mendung. Masih sedikit berangin tanpa ombak besar sehingga ke tengahari. Tidak meletakkan harapan tinggi, kami jangkakan waktu paling lewat adalah jam 2 petang.

 Setelah sampai, aktiviti jigging terus bermula dan keadaan air mula pasang dengan arus perlahan dan air jernih, menambah semangat kami untuk terus bertahan. Seleng beberapa hanyutan, seekor Tebal Pipi berjaya dinaikkan dengan jig 60 gram milik Sharil. Hasil tangan Pakcik Jawa yang baru saja pertama kali menggunakan kaedah ini. Terpancar kepuasan diwajahnya yang sudah beberapa kali ingin mengikut kami ke sini.

 Selang beberapa hanyutan lagi, seekor Jenahak juga berjaya dinaikkan. Walaupun begitu, 2 biji jig menjadi mangsa pautan karang di dasar. Apa boleh buat, terpaksalah kami serahkan tanpa rela. Salah satu reba yang tersangkut pada hanyutan selepasnya berjaya dibawa naik oleh Shahril. Kabel besi yang hampir reput sepanjang 2 meter. Mungkin bahan buangan dari kapal berlabuh di situ.

 Mengubah ke lokasi kedua, seekor Kerapu berjaya dinaikkan buat pertama kali di lokasi tersebut. Sebelum ini belum pernah spesis ini muncul menyambar jig kami. Kali ini hasil jig kawin Pakcik dan Shahril. Kalau sudah rezeki, memang tidak kemana. Ketika ini angin sudah mula membadai bot kami dan hujan sudah mula turun di kawasan berdekatan.

 Kami masih cuba untuk bergerak ke lokasi ketiga dan akhirnya angin menggagalkan usaha kami. Oleh kerana hujan telah berhenti, kami mengambil keputusan untuk menamatkan sesi seperti yang kami jangkakan akan berlaku. Semua peralatan dikemas rapi dan bot mula pulang ke muara. 

Walaupun masa memancing yang pendek, tangkapan ini sudah cukup baik bagi kami kerana jarak perjalanan yang dekat dan jangkamasa perjalanan yang kurang dek kerana lokasi berdekatan pantai sahaja. Hasil tangkapan di bagi samarata di pengkalan sebelum pulang.

Sabtu, 21 Januari 2017

Trip 21/1 En.Zul dan Rakan

Keadaan cuaca yang tidak menentu seringkali terjadi di kawasan Port Klang sejak kebelakangan ini. Tempoh hari ketika kami turun, keadaan cuaca mendung dan berangin mengiringi kami sepanjang hari. Bukan saja angin kuat yang melawan arus, tetapi hujan gerimis yang sekejap-sekejap juga berlaku. Berbeza dengan trip kali ini, cuaca agak baik dengan hasil yang boleh dibanggakan.

Senangin dengan umpan hirisan Cabuk yang hampir terlepas dengan lompatan di bawah sangkar.

Akibat kes kumpau berpanjangan pada sekitar bulan November tahun lepas, sudah jarang saya mengunjungi sangkar ikan di Pulau Ketam. Namun diatas permintaan ahli trip, saya gagahkan juga ke sana. Alhamdulillah, ikan sudah mula ada dan kemarau kumpau berakhir juga.

Antara tangkapan Tetanda terbesar yang kami perolehi di muara sungai Pulau ketam

Beberapa tangkapan baik seperti Senangin, Jenak dan Kerapu berjaya kami naikkan. Bukan itu saja apabila air surut, kami pulang semula ke muara dan mencari tangkapan lain yang lebih baik. Hasilnya, 15 ekor Semilang pelbagai saiz berjaya dibawa naik sehingga jam 7.30 malam.

Wak Misai yang berjaya dibawa naik menggunakan umpan udang. 

Trip kali ini boleh dikatakan berjaya dan berbaloi jika dipikirkan secara logik. Almaklumlah, di masa sekarang ini, nak mencari Wak Misai pun sudah sukar jika anda tidak tau bagaimana dan caranya. Kadangkala ada dan kadangkala kosong kotak ikan. Rezki ghaib yang sukar diramal..

Khamis, 19 Januari 2017

Wak misai oh wak misai..

Ikan Sembilang adalah spesis ikan muara yang gemarkan kawasan berlumpur keras. Ia kerap menghampiri pantai ketika air pasang untuk mencari makanan. Makanan kegemarannya adalah Perumpun, Umang-umang, Ketam kecil dan Udang. Namun apabila air surut, kebanyakan spesis ini berlindung dibalik reba-reba di dasar selat dan beting berarus laju. Ramai yang tidak mengetahui ikan ini, kurang berbau jika dipancing dikawasan luar alur sungai. Manakala yang berada di dalam aliran anak sungai, kurang enak di masak. Hal ini telah lama kami perhatikan sejak dari dulu lagi. Kemungkinan besar, arus laju dan habitatnya memberi kesan kepada perbezaan yang amat ketara ini.

 Saya dan Ibu turun memancing pada kali ini untuk mencari lauk. Biasalah, asam pedas dan kari sekali sekala memang lauk terbaik untuk kami sekeluarga. Oleh kerana waktu ini air sudah mula perlahan, kawasan biasa untuk memburu Gerut-gerut dan Tebal Pipi sudah tidak sesuai untuk dikunjungi. Hanya 2 ekor Pisang, seekor Semilang kecil, dan berekor-ekor CikBun berjaya dinaikan. Bukan itu saja, kerap juga hanya tali perambut dibawa naik tanpa kail dihujungnya. Kami menjangkakan, kemungkinan besar spesis ini berlindung di sebalik tukun ketika arus perlahan.

Mengubah haluan ke spot yang lebih baik, laluan arus laju dan beting pasir menjadi pilihan kami. Bukan mudah memancing di kawasan arus laju seperti ini lebih-lebih lagi jika joran kecil yang digunakan mengunakan batu bersaiz besar sebagai pemberat. Sungguh pun tiada ikan dihujung kail, joran masih tetap melengkung dan tangan masih tetap lenguh mengayuh.

 Tapi jika hasil seperti ini berjaya dinaikkan, terubatlah penat seharian di laut. Waktu ini air surut sudah berada di paras maksima dan arus memang cukup laju. Di lokasi ini terdapat reba di dasar dan kerap mendatangkan masalah kepada kami. Manakala paras air hanya 3 meter dan berada diatas beting pasir berlumpur.

Saiz yang berjaya dinaikkan sekitar 500grm ke 1.4 kg di berlainan lokasi. Kebiasaannya 2 ke 3 ekor dalam satu lokasi dan bot perlu di ubah tempat setelah itu. Oleh kerana kawasan tersebut cetek, kemungkinan besar ikan ini bertaburan tetapi masih berada di dalam kawasan beting tersebut. Lokasi perlu diubah sekiranya ikan tidak menjamah umpan dalam tempoh 10-15 minit.

Sehingga arus mula berhenti, 15 ekor Semilang pelbagai saiz berjaya kami naikkan yang kebanyakannya menggunakan umpan udang dan Perumpun. Kami pulang ke pengkalan sekitar jam 6 petang untuk pulang. Sedikit tips untuk anda yang ingin memburu spesis ini, keadaan air menyorong kecil, menyorong besar 1 dan 2 adalah yang terbaik sekali. Elakkan menggunakan tali utama yang kasar, kerana tali halus lebih ringan memotong arus. Gunakan perambut sekitar 40 ke 50 paun bagi hasil yang lebih baik.