Ahad, 19 November 2017

Tukun tayar/batu/pokok 4

Projek tukun kali ini berubah ke lokasi lain disamping tambahan kepada lokasi sedia ada. Lokasi kali ini, Pulau ketam. Memunggah tayar dan longkang berseorangan bukan lah satu kerja mudah. Namun jika perancangannya tepat dan cara kerja yang betul, ia tidak mustahil dilakukan. Ketika air tinggi dan bot separas dengan pelantar, kerja akan jadi lebih mudah walaupun agak meletihkan. Bagi saya, ia boleh dilaksanakan dengan syarat yang dinyatakan tadi.

 Baki tayar yang perlu dihabiskan tahun ini, menjadikan lokasi tukun lebih meriah pada masa akan datang..

 Longkang yang berjaya dipunggah masuk ke bot adalah sebanyak 4 unit dan 2 unit pecah untuk pemberat tukun tayar. Semua kerja memunggah berjaya dilakukan sebelum jam 6.30 petang. Sementara menunggu bantuan dari Sharil untuk kerja melabuh tukun pada waktu malam nanti. Kerja disambung semula pada jam 8 malam ke lokasi dirancang.  

 Memang berat longkang batu ni, hanya mampu di seret dan diguling ke dalam bot. 

Kami bergerak ke lokasi terdekat terlebih dahulu untuk mengurangkan berat. Tukun tayar perlu dilabuh terlebih dahulu sebagai tambahan di spot lama. Seperti biasa, tayar diikat dalam bentuk kiub dan disambung kepada 3 x 3 unit dengan Cabel Tie. Longkang yang pecah dimasukkan ke dalam sebagai pemberat. Sebanyak 2 unit berjaya disiapkan dan bot bertambah ringan untuk ke lokasi seterusnya. 

Malang tidak berbau, ketika perjalanan masuk ke sungai, bot kami melanggar beting kerana tersilap laluan. Mujur tidak berlaku kerosakan pada enjin dan bot berjaya ditolak ke tengah semula. Keadaan panik seketika kerana ketika itu terdapat Bot penumpang melalui kawasan tersebut. Laluan yang sempit dan cetek terpaksa dikongsi bersama. Setelah keadaan dipastikan selamat, kami terus memecut ke lokasi kedua. Namun, ada lagi kerja yang perlu dibuat, iaitu memotong pokok untuk dicantum dengan longkang yang kami bawa. Dalam gelap malam, kami memotong dan mengangkat sisa pokok ke dalam bot.

Setelah selesai barulah kami bersauh di lokasi dipilih. Pokok yang dipotong tadi diikat dengan tali besar bersama longkang batu sebelum dibuang ke air. Terdapat 3-4 sisa pokok untuk 1 unit longkang. Sebanyak 4 spot berjaya diselesaikan dan salah satunya banir pokok sepanjang 10 kaki. Habis tangan dan kaki kami luka akibat teritip yang sudah melekat di situ. Tiada alasan untuk kami mengeluh kerana ia perlu dilaksanakan sehingga habis. Semua kerja berjaya diselesaikan dan kami pulang pada jam 2 pagi ke pengkalan.

Jumaat, 17 November 2017

Trip En.Hafiz dan Rakan

 Kami bergerak ke lokasi memancing dengan hanya 30 ekor udang hidup berharga rm1 seekor diambil di Tanjung Harapan. Saya menjangkakan ia akan berhasil memandangkan trip sehari sebelumnya berhasil dengan umpan yang sama. Alhamdulillah, ianya berhasil dengan usaha mereka.

 Kerapu Bintik yang kerap dinaikkan kebelakangan ini membuktikan terdapat spesis ikan lama yang mendiami lokasi di tanda.

 Kerapu kedua juga dengan umpan udang hidup di lokasi sama.

 Ikan Merah di lokasi kedua yang kerap sangkut..

 Yang ini saya sendiri tak tahu ikan apa. MJ mungkin..

 Ada juga Ikan Merah dinaikkan dengan umpan udang kupas yang dibeli di pasar.

 Untungnya hari ini, tidak banyak gangguan Ikan Duri dan Ikan Gelama di lokasi yang kami singgahi. Ini memberikan peluang kepada tangkapan baik menjumpai umpan kami. Hasil keseluruhan seperti di atas sehingga lewat petang. Lokasi muara ketika menghala pulang, tidak membuahkan hasil. Bot pulang ke pengkalan lewat senja sekitar 8 malam.

Khamis, 16 November 2017

Tukun Tayar 5

Sekali lagi kami turun melepaskan tukun di satu lokasi lama untuk menambah unit sedia ada. Kali ini waktu siang menjadi pilihan kerana masa yang ada tidak mencukupi. Ketika diturunkan, ada juga bot yang lalu lalang menyedari kawasan ini mempunyai tukun di bawah. Tak mengapa, yang penting ia terlindung dan jika terjumpa, kutiplah hasilnya dengan syarat kawasan ini dipelihara. Mungkin ada yang tidak senang dengan usaha ini, namun kami pasti suatu hari nanti mereka akan faham.

Kerja memunggah tayar dilakukan ketika hujan di pengkalan. Ketika ini saya masih lagi bersendirian sebelum Sharil sampai membantu. Oleh kerana air agak laju, kerja terpaksa dilakukan dengan cepat sebanyak mana yang mampu sebelum air surut.

 Kerja tertangguh semula apabila hujan bertambah lebat. Hujan mula berhenti menjelang tengahari dan penghantaran ke lokasi dibuat dengan berhati-hati memandangkan bot sarat dengan bebanan. Cabel Tie digunakan sebagai ganti kepada tali supaya kerja mengikat dapat dilakukan dengan cepat. Manakala pemberat perlu diletakkan supaya ia tidak hanyut dibawa arus deras. Tayar ini akan mempunyai gelembung udara ketika dilepaskan ke dalam air. ia perlu di pusing terbalikkan dan diletakkan pemberat.

Setiap satu unit mengandungi 3 x 3 kiub tayar yang disambung menjadi satu unit besar. Hasilnya, 3 unit besar berjaya dibuat dan dilabuh di dalam satu ikatan. Harapan kami tukun ini boleh mendatangkan hasil dalam 3 tahun akan datang dan berdasarkan tukun yang lalu di labuh di kawasan sama, tukun ini bakal memberi rumah kepada ikan Kerapu Bintik. Kepada yang berminat untuk bekerjasama menambah tapak-tapak tukun sedia ada, dengan niat baik dan fikiran terbuka, boleh menghubungi kami. Alangkah baiknya jika ini berlaku. Sungguh pun dengan hanya 1 kiub sekali buang, ianya akan tetap berguna kemudian hari. Jika 1 bot melabuhkan 1 kiub sebulan, 10 bot sudah berapa banyak? Sepanjang kawasan ini pasti dipenuhi tukun dan memberi hasil kepada pemancing yang lain. Bukan kah itu sesuatu baik??

Selasa, 31 Oktober 2017

Trip Syed dari Rembau

Pada minggu ini terdapat banyak siakap di kawasan sangkar ikan. Kemungkinan sisa dari sangkar bocor entah dari mana, yang kami sendiri pun tidak pasti. Hasil kami hanya sekor yang berjaya dinaikkan. Namun hasil bot kedua, melebihi 10 ekor selama 2 hari trip berlangsung. Rabut berkali-kali di tepi bot adalah perkara biasa.

 Setelah selesai mencari umpan, kami singgah di kawasan tukun lama untuk memancing. Tangkapan pertama seekor anak Temerih berjaya dinaikkan dari celah sangkut. 

 Selain itu, Kerapu dan Tetanda turut dinaikan. Masa sekitar setengah jam sebelum arus mula berubah masuk dan hampir semua joran tersangkut pada reba dibawah. Di kawasan ini hanya sesuai berlabuh ketika ada arus yang sesuai.

 Perambut dan Leader sekuat 80 paun pun bercalar di sini. Biasanya ikan kerap melarikan diri ke dalam kawasan reba sesudah meragut umpan. Jika perambut kuat dan joran kasar, ikan boleh ditarik keluar. Jika tali halus dan joran kecil, jarang tangkapan berjaya dibawa naik.

 Apabila air mula pasang, kami terus ke sangkar. Rupanya bot kedua sedang berya dengan Siakap mereka. Tak sampai setengah jam berlabuh, salah satu joran kami berhasil menaikkan seekor Siakap. Manakala satu lagi, berjaya melepaskan diri di belakang bot. Banyak halangan di kawasan sangkar seringkali menggagalkan kami membawa naik tangkapan. Kami bergerak ke kawasan lain setelah ikan mula mendiamkan diri.

Namun begitu hasil masih sama sehingga petang dan angin mula bergerak melawan arus. Kesukaran untuk berlabuh di lokasi tepat menyukarkan aktiviti memancing. Apa lagi jika perambut kerap menyangkut pada reba akibat pergerakan bot ditiup angin kencang. Begitu juga dengan hujan lebat yang turun melintasi kawasan memancing. Kami berpatah balik ke muara semula namun tidak mendatangkan hasil. Trip pulang sekitar jam 7 malam.

Trip Mancasting_75 dan Rakan

Seperti biasa, lokasi kali ini sangkar ikan Pulau Ketam. Cuaca redup sepanjang hari dibantu dengan angin bertiup perlahan pada sebelah pagi, menceriakan hari memancing kami. Namun hasil besar masih tak memihak pada mereka ni.

Aktiviti dimulakan dengan mencari Ikan Beliak mata sebagai umpan dengan menggunakan apollo. Nasib kami baik kerana banyak yang dapat dikumpul dan tidak diganggu pengawal keselamatan yang bertugas. Maklumlah kawasan larangan.

 Setakat tengahari, hasil hanya 2 ekor kerapu kecil dan Merah bawah umur yang berjaya dinaikan. Ada juga tarikan kasar yang tak berjaya dibawa naik di satu spot reba. Kemungkinan besar Kerapu yang berkumpul di reba yang sama. Saiz umpan kepala kembung yang besar, hancur dimamah mulut ikan. Jarang set kecil berjaya menewaskan saiz kerapu yang besar di sini.

 Selain Kerapu Hibrid yang bercorak celoreng, terdapat juga kerapu buntik yang sudah mula banyak dikawasan ini. Seperti biasa, kawasan terbaiknya perlu mempunyai reba di dasar. Sekiranya terdapat sangkut dibawah, rajinkan diri menukar umpan dan tunggu saja joran melentur.

 Sekiranya joran melentur, pastikan cepat dibalas dan karau cepat. Kebanyakan kerapu di sini agak kuat melawan dan kerap masuk ke dalam reba. Jika terdapat karang, dan joran terlalu kecil, biasanya perambut pasti akan menyangkut. Jika perambut kecil yang digunakan, jangan haraplah tangkapan di bawah boleh dibawa naik.

 Pada sebelah petang pula, angin mula berubah arah dan air surut sebagai penentu. Hasil menunggu di satu spot Ufo, salah satu joran besar yang di bawa akhirnya berhasil. Entah di mana silapnya, Ufo yang ditunggu berjaya melepaskan diri dek kerana mata kail yang lucut dari perambut. Joran besar, mesin besar, perambut besar, tapi masih tak berjaya dinaikkan. Masih bukan rezki kami hari ini.

Hasil keseluruhan yang berjaya dinaikkan hari ini..

Sekadar informasi, menebuk lubang pada besi stainles steel

Kemahiran membuat peralatan dari besi memerlukan sedikit ilmu dan pengalaman. Salah satunya adalah cara menebuk lubang pada besi tahan karat dengan menggunakan gerudi elektrik. Besi Stainles steel memang agak keras dengan tahap didih yang tinggi. Mata bit gerudi jenis tahan lasak di perlukan untuk kerja ini. Harganya juga agak mahal sedikit berbanding mata bit untuk kayu dan besi biasa. 

 Mata gerudi yang perlu anda ada bersaiz seperti di atas ini.

 Lubang pertama dengan mata gerudi kecil..

 Proses kedua dengan mata gerudi sederhana..

 Dan ketiga dengan mata gerudi yang besar..

Proses ini perlu dibuat dengan teratur seperti di atas supaya kerja menebuk lebih mudah. Jika lubang yang ditebuk terus menggunakan saiz yang besar, mata bit akan tumpul dan tidak boleh digunakan sekali lagi. Hal ini menyebabkan kerugian kerana terpaksa membeli banyak mata bit sedangkan lubang yang ditebuk tidak banyak mana berbanding dengan mata bit yang tumpul. 

 Satu lagi tips berguna, seeloknya gunakan 2 mata bit saiz sama untuk menebuk lubang yang lain supaya mata bit yang telah digunakan sejuk dahulu. Jika tidak, mata bit akan mudah patah. 

 Sekiranya terdapat bahan gantian lain yang lebih murah dan berguna, lebih baik anda gunakan. Contohnya seperti plat besi di atas ini. Oleh kerana ia sudah mempunyai lubang, kerja saya akan jadi lebih mudah dan kukuh. Apa yang perlu dibuat adalah memotong bahagian yang tidak diperlukan.
 
Besi ini beharga rm8 dan jika dikira dari segi wang ringgit dan masa kerja, ia lebih murah dan mudah. Kemahiran menggunakan bahan gantian yang sedia ada lebih memudahkan kerja. Kita cuma perlu kreatif dan berfikir luar dari kebiasaan. Kadangkala berbaloi untuk habiskan 10-20 ringgit dari kerja sukar yang memakan masa lama dengan hasil yang sama. Tips kecil tapi mungkin berguna untuk anda!

Isnin, 16 Oktober 2017

Coretan Trip Oktober

Trip En.faisal

 Ufo dengan umpan Beliak Mata potong..

 Kurau dengan umpan Udang hidup besar..

Trip En.Azli
 
 Tetanda dengan set kecil berumpankan udang hidup di muara sungai Pulau Ketam.

 Tangkapan kedua setelah putus yang pertama.

 Tangkapan kedua setelah yang pertama terlepas akibat mata kail terlucut dari ikatan.

 Hasil sehari di sangkar dengan umpan Kembung

 Trip En.Lotfi sekeluarga

 Merah sangkar yang gemar ikan potong.

 Kerapu juga di lokasi sangkar ikan..

 Laluan Highway Bot Pulau Ketam dengan umpan ikan potong..

 Merah besar yang berjaya dinaikkan..

 Hasil keseluruhan bot kedua bersama pilot Sharil..

 Trip En.Daud

 Senangin dengan umpan udang hidup.

 Kerapu kecil di satu kawasan karang..

 Kerapu juga di kawasan reba dengan umpan hirisan ikan Belanak. Banyak tangkapan kasar tidak berjaya dibawa naik kali ini lantaran set joran yang terlalu kecil.

Trip En.Ali

 Kerapu dengan hirisan ikan Kembung di kawasan sauh sangkar..


 Tetanda Comel di kawasan muara sungai Pulau Ketam..

 Ikan Merah dengan umpan Beliak Mata seekor dalam tempoh sejam menunggu..

 Hasil keseluruhan memancing selama sehari di Pulau Ketam..