Ahad, 23 Julai 2017

Tukun Muara, harapan masih tetap ada..

Ada yang mengatakan bahawa membina tukun di kawasan kami adalah kerja yang sia-sia belaka. Ia betul tetapi kurang tepat, mengapa? Kerana apa saja masalah di dalam dunia ini pasti ada jalan penyelesaiannya jika kita rajin menimba ilmu dan sentiasa berfikiran ke hadapan. Jangan kerana usaha dan pendapat yang lain gagal, anda juga terikut sama mengiyakan tanpa ada usaha untuk memperbetulkan keadaan.

 Aktiviti menyedut pasir yang sentiasa menjadi penghalang pembiakan batu karang di kawasan ini. Kawasan laluan perkapalan yang sempit ini memerlukan kerja pendalaman setiap beberapa tahun bagi memudahkan pergerakan kapal keluar masuk ke pelabuhan.

 Berkenaan dengan tukun tayar, ya memang benar ia murah dan mudah diperolehi. Tetapi adakah ia berkesan? Kebanyakan tukun tayar yang kami bina sebelum ini menemui kegagalan. Salah satu faktornya berkaitan bahan tersebut. Tayar diperbuat dari getah dan mempunyai kimia. Di kawasan muara yang mempunyai aliran keluar masuk air tawar biasanya mengurangkan pembiakan teritip dan karang. Bahan ini mengambil masa bertahun-tahun sebelum boleh diselaputi batu karang. Selain itu ia juga sukar dikesan semula dek kerana bahan getah menyerap gema yang dihasilkan peralatan sonar. 

 Trip pertama 12 unit tukun dengan kos rm200 pada minggu ini..

 Trip kedua pada hari berikutnya dengan 13 unit tukun dan kos yang sama.

 Kedalaman kawasan tukun juga menjadi satu faktor yang sangat penting. Sekiranya kedalaman air sekitar 9 meter ke atas, tukun yang sesuai hanya sekitar 1/2 ke 1 meter tinggi sahaja yang akan berhasil. Ikan muara lebih kepada spesis ikan dasar tidak seperti ikan di kawasan terbuka yang memerlukan tukun tinggi dan mempunyai stuktur kompleks. Hal ini dapat dibuktikan melalui pemerhatian di sekitar kawasan kapal karam yang masih ada di kawasan ini. Kedudukan kapal yang kurang dari kedalaman 10 meter menyebabkan ia tidak mendapat perhatian ikan yang keluar masuk. Tetapi, sisa kapal yang berukuran 2 meter ke bawah, tenggelam di dasar, lebih mendapat perhatian ikan di kawasan tersebut. 

 Bunga karang yang melekat pada batu ini berjaya hidup dengan jaring yang sentiasa keluar masuk setiap hari.

 Selain bentuk tukun yang sesuai, permukaan dasar juga memainkan peranan penting. Dalam banyak kes di kawasan muara, ikan akan lebih mudah diperolehi di kawasan tanah yang keras. Banyak kawasan yang mempunyai bunga karang berada di dalam kawasan seperti ini. Terdapat beberapa lokasi yang masih mempunyai kawasan karang sejak 10 tahun yang lalu dan masih terpelihara baik sehingga kini. Walaupun terdapat gangguan jaring nelayan di kawasan tersebut, bunga karang ini masih dapat hidup kerana saiz dan bentuknya berjaya mengelak pergerakan jaring yang sentiasa keluar masuk setiap hari. Ini juga satu penemuan baru yang kami sendiri tidak pernah terfikir sebelum ini.

Mempelajari sesuatu yang baru adalah salah satu usaha memperbaiki diri. Mungkin suatu hari nanti, apa yang kami perolehi ini boleh digunapakai pada masa hadapan. Walaupun tidak sehebat buku di perpustakaan, sekurang-kurangnya menjadi sesuatu yang berguna. Satu lagi usaha pemuliharaan sekadar yang termampu dilaksanakan.

Rabu, 19 Julai 2017

Tetanda oh Tetanda

Trip 15/7 En.Sham..





Trip 16/7 En.Yussuf



Trip 18/7 En Syed






Khamis, 13 Julai 2017

Tukun Tayar Bukit Sampah

Kegilaan kami membuat tukun tidak dapat dibendung lagi sejak akhir-akhir ini. Entah kenapa, hati ini agak teruja bila ada rakan-rakan yang sanggup membantu sepanjang masa.

 Tayar ini siap dibentuk sebelum hari raya lepas. Oleh kerana kekangan masa dan tenaga, ia tidak dapat dilabuh tepat pada masanya. Oleh kerana hari raya telah berlalu, kami meneruskan projek kecil ini sekadar dengan apa yang ada. Alhamdulillah, rakan-rakan di pengkalan sentiasa membantu ketika diperlukan.

 Oleh kerana saiz tukun agak besar, kerja pemindahan dan melabuh memerlukan sekurang-kurangnya 4 org dengan satu pemberat longkang batu supaya ia tidak hanyut. Lokasi kali ini berdekatan pulau diberi nama Bukit Sampah! Saya sendiri terkejut dengan nama tersebut kerana mengikut orang lama di situ, terdapat 2 bukit yang dipenuhi sampah berkarang di lokasi tersebut. Kami orang baru yang kurang arif ini hanya mengikut saja sebagai ujian dilapangan dan kajian semasa tukun muara.

Selesai dilabuh, pelampung penanda dipasang supaya mudah dijejak dan ditanda sebelum pelampung tersebut hilang satu masa nanti. Jangkaan kami dilanggar jaring atau sampah besar. Selesai satu projek, yang lain bakal menyusul kemudian..

Isnin, 10 Julai 2017

Trip beraya di laut

Cuti hari raya yang panjang menyebabkan ramai yang ingin turun ke laut memancing. Walaupun baru raya kelima, sudah ada yang gatal tangan menempah trip. Kepada yang sudah berkeluarga, jika kena tidur luar malam ni, jangan salahkan saya.

Julai 1, Trip Arol..

 
Dah macam bola ping pong pun ada..

Kebanyakan umpan yang berjaya kali ini, udang hidup seringgit sekor. Faktor air jernih menyebabkan ikan kurang aktif dan bot terpaksa diubah berulang kali bagi mendapatkan spot terbaik. Spot yang berhasil berdekatan sauh sangkar sahaja.

Hari ini keadaan air sudah mula jernih dan berarus perlahan. Memudahkan acara memancing kami di semua lokasi berlabuh. Udang hidup saiz besar lebih mendapat perhatian berbanding ikan sardin hiris.
Hasil trip selepas spot terakhir di kawasan laluan feri menghasilkan 2 ekor semilang masih dengan umpan udang hidup. Kadangkala tabiat pemakanan ikan di sini berubah-ubah mengikut cuaca dan keadaan air pada hari tersebut.


Julai 2, Trip Fakrul

Berlainan pada hari ini, umpan udang kupas lebih mendapat sambutan tidak seperti semalam. Kemungkinan besar air hujan yang melimpah pada sebelah pagi menyebabkankan keadaan ini. Begitu juga dengan perambut yang digunakan, kebanyakan yang berhasil dengan perambut halus sekitar 30-40 paun sahaja.

Kerapu kedua yang berjaya dinaikkan di sekitar kapal karam..

 
Air jernih dan arus terlalu perlahan juga mungkin menjadi penyebab utama ikan dapat melihat tali perambut dan takut untuk menjamah umpan. Begitu pun halnya, hasil masih boleh dibanggakan sehingga trip berakhir.


Julai 4, Trip En Fadli..

 Oleh hari ini air masih jernih dan perlahan, perambut halus masih menjadi perhatian. Banyak tangkapan kasar tidak dapat dinaikkan lantaran penggunaan tali halus ini. Udang saiz besar yang dibeli di kolam pancing, kurang mendapat perhatian ikan pada hari ini. Ikan kembung hiris dan mata kail kecil pula yang berhasil.

 Ikan kembung Pulau Jarak diberi nama oleh mereka ini disebabkan kualiti ikan yang cukup baik. Saya sendiri ketawa bila mendengar ayat ini keluar setiap kali ada tarikan di hujung kail kami. Isi ikan kembung tersebut berlainan dengan yang biasa saya beli di sini. Begitu juga dengan saiznya yang besar.

 Walaupun banyak tangkapan terlepas begitu saja, hasil yang ada masih boleh dikatakan baik. Penggunaaan joran skala PE 1-2 terbukti sukar digunakan bagi tangkapan kasar pada hari ini. Pengajaran berguna buat saya untuk masa hadapan.


Julai 4, trip Wan..


 Harini ini trip kumpau dengan gelama dan semilang saja..

Walaupun ada tarikan ganas di kawasan sangkar, tiada hasil berjaya dibawa naik sehingga menjelang petang. Lokasi yang sering berubah juga tidak mendatangkan hasil baik. Oleh yang demikian, kami bergerak semula ke muara dan dalam waktu senja, 2 ekor Semilang besar berjaya dinaikkan dengan umpan Prumpun yang telah mula busuk. 

 Hasil gambar dari bot Abul dan Hazrol..

Kegagalan kali ini mungkin berpunca dari air hujan pada sebelah pagi dan umpan udang yang terlalu kecil. Udang yang terlalu kecil kadangkala tidak diberi perhatian ikan. Udang saiz ini biasanya sesuai untuk mencari ikan lauk seperti gelama dan bebolos. Perumpun pula telah disimpan di dalam peti sejuk dan mula busuk ketika digunakan. Mungkin rezki harini sampai di sini saja. Perkara biasa bagi kami yang mencari rezeki ghaib di laut.

Julai 8,  hasil trip batal..

 Kebanyakan tali perambut yang saya gunakan hanya jenis yang murah saja. Kos yang tinggi menyebabkan kami beralih arah kepada yang murah. Jika anda memancing 1 ke 2 kali sebulan, mungkin kos peralatan tidak menjadi masalah. Tetapi bagi kami kami yang 15 ke 20 hari memancing, hal ini menjadi beban dan jumlah perbelanjaan akan menjadi besar.

 Oleh kerana trip harini di batalkan, kami masih tetap turun mencari ilmu. Jika dipikir memang air sudah mula laju dan keruh, tetapi ini adalah peluang terbaik untuk menguji kemahiran yang ada. Udang Hidup saiz 50 sen yang kami bawa harini hanya 40 ekor di samping udang pasar yang saya beli di kedai runcit.

 
Kami bernasib baik kerana segerombolan ikan senagin melalui kawasan memancing kami. Hanya menyambar umpan 1 meter dari permukaan air, hal ini cuma disedari setelah tangkapan pertama di bawa naik ketika mengarau umpan. Setelah itu, umpan hanya digantung semeter dari permukaan dan banyak hasil dibawa naik dengan teknik ini.

 Hasil hari ini yang kami sendiri tidak jangkakan

Kebanyakan ikan Senangin yang biasa saya lihat banyak di muara adalah ketika air menyorong besar dan menyorong kecil. Kemungkinan besar ikan ni masuk ketika air laju dan menginap di muara ketika air mati. Ikan-ikan ini mula aktif bergerak ketika air menyorong besar. Hal ini biasa saya temui ketika pengalaman merentang jaring pada waktu dahulu. Ikan Senangin bersaiz besar memang terdapat ketika air besar, namun ia sangat sukar di pancing ketika itu. Ini terbukti kebanyakan ikan bersaiz besar kerap kali didaratkan nelayan jaring sekitar selat ketika air besar. Tanggapan tidak ada ikan besar ketika air laju adalah salah sama sekali.


Rabu, 28 Jun 2017

Umpan Belanak hidup dan keberkesanannya

Pemilihan umpan dalam trip memancing kadangkala boleh menentukan hasil yang bakal kita perolehi. Hal ini memang terbukti berkesan sejak lama dahulu dan kebanyakannya hanya diguna pakai oleh pemancing berpengalaman sahaja. Pada trip kali ini, saya cuba menggunakan umpan hidup terbaik yang sukar didapati iaitu, Belanak hidup.

Cuaca cerah redup tetapi bahangnya memang terasa.

Memandangkan tiada rancangan beraya hari ini, saya turun bersendirian ke lokasi memancing yang dirancang. Sebelum memancing, umpan dijala terlebih dahulu di dalam sungai. Ketika ini, air sudah mula surut tetapi masih berada di paras tinggi. Hasilnya hampir 20 ekor Belanak hidup saiz 2-3 inci berjaya saya kumpulkan.

 Tangkapan pertama setelah lama menunggu. Sayangnya karang kipas ni terpaksa dibawa naik sekali. Terasa menyesal pula.

Selesai menjala, saya menghala ke lokasi kedua, untuk mencari sedikit Beliak mata dan Tamban. Hasilnya tidak seperti diharapkan. Kebanyakan ikan yang bermain di permukaan air tidak mahu menyambar apollo yang disediakan. Mungkin kerana ketiadaan cahaya ketika itu. Setelah segalanya selesai, bot dihala terus ke lokasi dirancang.

Ketam ini berada di dalam mulut ikan Kerapu yang saya naikkan..

Di lokasi ini, terdapat banyak anak ikan yang sering mengganggu umpan. Jatuh saja umpan, tidak sampai 5 minit hanya mata kail saja yang tinggal. Rasanya umpan hidup lebih sesuai di sini. Umpan Belanak hidup yang digunakan dicangkuk pada bahagian ekor supaya ia hidup dan dapat menarik perhatian ikan di sekitarnya. Perambut dan mata kail yang digunakan tidak boleh terlalu kasar. Ia harus sesuai dengan saiz umpan yang digunakan.

 
Ikan Baji turut sama dinaikkan dengan umpan Belanak hidup.

 
 Beliak Mata potong yang sekejap saja habis diratah ikan kecil di sini.

Belanak hidup memang agak lambat mendatangkan hasil tetapi jika mengena, jarang hasil yang dinaikkan bersaiz kecil. Sekurang-kurangnya 3 atau 4 kali ganda dari saiz umpan yang kita gunakan. Tiada gangguan ikan kecil, maka sempatlah ikan besar menemui umpan anda nanti.


 Walaupun hasil yang berjaya didaratkan tidak sehebat mana, penggunaan umpan tadi terbukti berhasil. Ia bukan omongan kosong sekadar cerita yang direka-reka. Terus terang saya katakan, umpan seperti ini hanya boleh digunakan jika pemancing tersebut yakin dan mempunyai kesabaran yang tinggi. Umpan besar, sasaran besar!

Rabu, 21 Jun 2017

Jadual Air Pasang Surut Julai 2017

Berikut keadaan air sesuai memancing pada bulan ini.

1-6
16-22
30-31

Ops Suluh, memburu si tahi lalat..

 Jumaat 16 Jun, 12.45 malam..

 Keluar berseorangan pada waktu malam, bukan sesuatu yang asing buat saya suatu waktu dahulu. Ketika mempunyai sampan kecil dengan dayung di kiri kanan, sampan kayu hanya yang termampu dimiliki pada waktu itu. Jarak laluan pula hanya sekadar berdekatan pengkalan sahaja. Ketika itu, umur saya sekitar 17-18 tahun dan sampan kayu yang saya miliki hanya berharga rm180, saya perolehi dari taukeh bot penambang di kawasan itu. Nostalgia lama yang tak dapat saya lupakan sampai bila-bila.

 Turun malam berseorangan hati perlu berani dan kental..

 Kebiasaannya, aktiviti memancing bermula dengan menjala umpan sekitar pantai terdekat. Pada waktu dahulu, umpan udang hidup hanya boleh diperolehi dengan cara ini saja. Hanya umpan Perumpun saja yang boleh dibeli dan itu pun hanya di lokasi tertentu saja. Tidak seperti sekarang, membeli umpan hanya semudah memetik jari dengan menghulur wang dari poket.

 Udang kertas saiz jari kelingking, ini saja yang berjaya saya kutip malam ini..

 Biasanya umpan yang dijala akan disimpan di perut sampan, tanpa pam oksigen seperti yang ada sekarang. Hampir kerap kali juga udang mati jika cuai dalam penjagaan. Disebabkan pada waktu itu hanya ada lampu ayam menggunakan minyak tanah, sisa minyak yang menitis menjadi punca kematian udang ini tadi. Begitu juga dengan sisa minyak pada gegala sampan yang biasa digunakan pada sampan kayu. Semuanya menjadi punca segala masalah tetapi ini semua bukan masalah kerana ikan ketika itu tidak banyak songeh dalam pemilihan umpan.

 Peraturan pertama menjala, seluar dan baju jangan basah, nanti tak selesa nak memancing. Lebih baik guna seluar hujan untuk perlindungan..

 Setelah menjala selesai, akan timbul satu masalah iaitu pakaian basah dan sejuk. Ayah selalu kata, kalau nak ke laut tapi takut basah, lebih baik jangan ke laut. Oleh yang demikian, biasanya aktiviti memancing akan diteruskan sehingga selesai dengan pakaian basah tadi. Bayangkanlah dengan baju basah dan cuaca sejuk malam, kami boleh memancing sehingga pagi.

 Aktiviti memancing akan diteruskan sambil baring di dalam sampan bagi mengelakkan angin sejuk sepanjang malam. Biasanya akan diselangi dengan aktiviti tidur-tidur ayam. Jika dahulu lokasi terbaik adalah sekitar dermaga kapal di celah-celah tiang batu. Kawasan strategik yang terlindung namun ada juga bahaya jika tidak berhati-hati. Dahulu, kawasan ini bukanlah kawasan larangan seperti sekarang.

 Sebenarnya, malam ini saya sekadar menguji teori ikan makan malam dan ingin menyuluh sekitar kawasan. Kawasan tukun yang saya kunjungi hanya menghasil kan 3 ekor malung pensel, sekor Tetanda dan Semilang. Bergegas pulang tepat jam 4.30 pagi lantaran makan sahur yang dibungkus tertinggal di meja makan!


Sabtu 17 Jun, 10.30 pagi..

 Oleh kerana gagal pada malam tersebut, saya turun sekali lagi bersama ibu ke lokasi sama pada siangnya. Lebih kurang jam 10 pagi, selepas melelapkan mata, udang hidup dibeli di pengkalan. Saiz udang yang agak besar menjadikan peluang lebih tinggi untuk ikan baik di bawa naik. Ini sekadar teori saja, hasilnya belum tentu.

 Tangkapan pertama di spot tukun sebelum angin berubah arah dan menyukarkan kami berada di spot diharapkan.

 Beberapa spot yang kami kunjungi berjaya menghasilkan tangkapan walaupun tidak banyak memandangkan cuaca mula bertukar buruk sekitar jam 12 tengahari. Hujan dengan angin kencang mula membadai kami. Berada dicelah-celah kapal berlabuh membolehkan kami berlindung dari angin kuat dan hujan lebat. Apa boleh buat, hanya boleh berdiri dan memeluk tubuh menunggu cuaca terang semula.

 Hasil dari trip bersama ibu sekadar lauk berbuka dua hari. Boleh lah, dari langsung pulang kosong.


Ahad 18 Jun, 8.00 pagi..

 Misi hari ini, menyuluh sekitar sangkar dan kawasan lama untuk belajar semula. Umpan agak mewah kali ini. Beliak mata pula hanya dijala di hadapan jeti sudah cukup menjadikan bekalan sehari memancing.

 Perjalanan terus ke kawasan di cadangkan tidak banyak membuahkan hasil pada waktu pagi. Walaupun air jernih dan arus perlahan, umpan yang kami suakan langsung tidak membuahkan hasil sehinggalah air mula surut.

 Daun baru dengan umpan udang kupas.. 

Kebanyakan hasil ini diperolehi ketika air tinggi mula surut dan berada di spot reba yang kami suluh pada waktu ini. Kawasan yang belum pernah kami singgah rupanya mempunyai berpenghuni. Ada juga kes joran hampir jatuh gara-gara kecuaian meletakan joran sesuka hati. Kerap kali kami perhatikan, balingan pertama selepas berlabuh harus diberi perhatian kerana biasanya ikan akan menyambar umpan secara tiba-tiba. Selepas putus atau terlepas, biasanya tiada lagi pagutan selepas itu.

 Bot pula harus berlabuh tepat di atas kawasan reba untuk memudahkan aktiviti memancing. Selain mengurangkan risiko sangkut, hal ini menyebabkan kebarangkalian tinggi hasil baik dinaikkan. Kebanyakan ikan ini hanya bermain di sekitar kawasan reba sahaja. Gps peneman setia kami bagi mendapat lokasi tepat sepanjang masa.

 Kali ini umpan Beliak mata lebih memihak kepada hasil besar yang kami perolehi..

 Umpan baik tidak semestinya membuahkan hasil seperti ini, baki udang hidup yang kami bawa akhirnya dibawa pulang semula menjadi lauk bersahur. Beli udang 80 ekor, hanya separuh berjaya digunakan.


Isnin 19 Jun, 8.00 pagi..

 Hari ini saya berdua bersama Abul masih dalam ops suluh menyambung agenda semalam. Lokasi kawasan masih sekitar sangkar ikan Pulau Ketam. Memandangkan semalam tidak sempat menghabiskan lokasi di suluh, hari ini kami menyambung tugasan tersebut. Hasil tidak banyak diperlehi dek kerana hanya umpan Belanak hidup dan Perumpun saja.

 Kawasan lain yang sempat kami suluh. Patut lah dah kurang tangkapan di sini, mana tidaknya semua reba yang ada dahulu sudah hilang entah ke mana.

 Tujuan sebenar kami sebenarnya adalah untuk mengenalpasti adakah lokasi yang kami sentiasa kunjungi masih mempunyai reba di dasar. Reba ini adalah salah satu punca mengapa ikan kerap berjaya dibawa naik ketika trip. Dasar yang rata biasanya hanya menjadi laluan ikan dan ikan ini tidak akan menginap di lokasi tersebut kecuali jika terdapat karang atau reba yang besar.

 Hasil harini lebih memihak kepada umpan Perumpun dari umpan hidup yang kami bawa.


Selasa 20 Jun, 9.30 pagi..

Pagi ini saya turun berseorangan dengan misi membersihkan teritip bagi melancarkan pergerakkan bot selepas raya nanti. Oleh kerana jarak pembersihan terakhir yang dibuat agak dekat, kerja membersih lebih mudah kerana teritip yang tumbuh masih kecil dan tidak banyak. Selepas selesai kerja membersih, misi semalam diteruskan lagi.
 
 Air jernih berbeza dengan semalam. Begitu juga dengan suhu air yang agak sejuk.

Sasaran kali ini sekitar kapal karam di Padang, North Port. Puas bot berpusing bagi mencari kedudukan terbaik yang harus ditanda supaya memudahkan trip akan datang. Banyak reba dan karang masih berada di lokasi asal berdekatan tebing dan beberapa spot baru berjaya dikaji semula. Cakap seperti pakar saja, padahal kemahiran yang ada sekadar sebesar ladung saiz 6. Bukan mudah untuk belajar, ini saja cara terbaik walaupun dianggap bodoh jika dipikirkan secara logik akal. Untuk peringatan, lebih sukar kalau ingin berguru yang rahsianya sentiasa tertutup bila ditanya. 
 

Umpan udang hidup saiz besar nampaknya kurang berhasil kali ini..


Beberapa lokasi baik yang saya kunjungi berakhir dengan tangkapan lucut beberapa kali. Seperti sebelum ini, jatuhan umpan pertama yang disambut keras jika tidak diberi perhatian, maka terimalah padahnya. Waktu ini bolehlah kita salahkan mata kail atau perambut yang kita gunakan untuk menyedapkan hati dan menutup kesilapan!