Rabu, 21 Jun 2017

Jadual Air Pasang Surut Julai 2017

Berikut keadaan air sesuai memancing pada bulan ini.

1-6
16-22
30-31

Ops Suluh, memburu si tahi lalat..

 Jumaat 16 Jun, 12.45 malam..

 Keluar berseorangan pada waktu malam, bukan sesuatu yang asing buat saya suatu waktu dahulu. Ketika mempunyai sampan kecil dengan dayung di kiri kanan, sampan kayu hanya yang termampu dimiliki pada waktu itu. Jarak laluan pula hanya sekadar berdekatan pengkalan sahaja. Ketika itu, umur saya sekitar 17-18 tahun dan sampan kayu yang saya miliki hanya berharga rm180, saya perolehi dari taukeh bot penambang di kawasan itu. Nostalgia lama yang tak dapat saya lupakan sampai bila-bila.

 Turun malam berseorangan hati perlu berani dan kental..

 Kebiasaannya, aktiviti memancing bermula dengan menjala umpan sekitar pantai terdekat. Pada waktu dahulu, umpan udang hidup hanya boleh diperolehi dengan cara ini saja. Hanya umpan Perumpun saja yang boleh dibeli dan itu pun hanya di lokasi tertentu saja. Tidak seperti sekarang, membeli umpan hanya semudah memetik jari dengan menghulur wang dari poket.

 Udang kertas saiz jari kelingking, ini saja yang berjaya saya kutip malam ini..

 Biasanya umpan yang dijala akan disimpan di perut sampan, tanpa pam oksigen seperti yang ada sekarang. Hampir kerap kali juga udang mati jika cuai dalam penjagaan. Disebabkan pada waktu itu hanya ada lampu ayam menggunakan minyak tanah, sisa minyak yang menitis menjadi punca kematian udang ini tadi. Begitu juga dengan sisa minyak pada gegala sampan yang biasa digunakan pada sampan kayu. Semuanya menjadi punca segala masalah tetapi ini semua bukan masalah kerana ikan ketika itu tidak banyak songeh dalam pemilihan umpan.

 Peraturan pertama menjala, seluar dan baju jangan basah, nanti tak selesa nak memancing. Lebih baik guna seluar hujan untuk perlindungan..

 Setelah menjala selesai, akan timbul satu masalah iaitu pakaian basah dan sejuk. Ayah selalu kata, kalau nak ke laut tapi takut basah, lebih baik jangan ke laut. Oleh yang demikian, biasanya aktiviti memancing akan diteruskan sehingga selesai dengan pakaian basah tadi. Bayangkanlah dengan baju basah dan cuaca sejuk malam, kami boleh memancing sehingga pagi.

 Aktiviti memancing akan diteruskan sambil baring di dalam sampan bagi mengelakkan angin sejuk sepanjang malam. Biasanya akan diselangi dengan aktiviti tidur-tidur ayam. Jika dahulu lokasi terbaik adalah sekitar dermaga kapal di celah-celah tiang batu. Kawasan strategik yang terlindung namun ada juga bahaya jika tidak berhati-hati. Dahulu, kawasan ini bukanlah kawasan larangan seperti sekarang.

 Sebenarnya, malam ini saya sekadar menguji teori ikan makan malam dan ingin menyuluh sekitar kawasan. Kawasan tukun yang saya kunjungi hanya menghasil kan 3 ekor malung pensel, sekor Tetanda dan Semilang. Bergegas pulang tepat jam 4.30 pagi lantaran makan sahur yang dibungkus tertinggal di meja makan!


Sabtu 17 Jun, 10.30 pagi..

 Oleh kerana gagal pada malam tersebut, saya turun sekali lagi bersama ibu ke lokasi sama pada siangnya. Lebih kurang jam 10 pagi, selepas melelapkan mata, udang hidup dibeli di pengkalan. Saiz udang yang agak besar menjadikan peluang lebih tinggi untuk ikan baik di bawa naik. Ini sekadar teori saja, hasilnya belum tentu.

 Tangkapan pertama di spot tukun sebelum angin berubah arah dan menyukarkan kami berada di spot diharapkan.

 Beberapa spot yang kami kunjungi berjaya menghasilkan tangkapan walaupun tidak banyak memandangkan cuaca mula bertukar buruk sekitar jam 12 tengahari. Hujan dengan angin kencang mula membadai kami. Berada dicelah-celah kapal berlabuh membolehkan kami berlindung dari angin kuat dan hujan lebat. Apa boleh buat, hanya boleh berdiri dan memeluk tubuh menunggu cuaca terang semula.

 Hasil dari trip bersama ibu sekadar lauk berbuka dua hari. Boleh lah, dari langsung pulang kosong.


Ahad 18 Jun, 8.00 pagi..

 Misi hari ini, menyuluh sekitar sangkar dan kawasan lama untuk belajar semula. Umpan agak mewah kali ini. Beliak mata pula hanya dijala di hadapan jeti sudah cukup menjadikan bekalan sehari memancing.

 Perjalanan terus ke kawasan di cadangkan tidak banyak membuahkan hasil pada waktu pagi. Walaupun air jernih dan arus perlahan, umpan yang kami suakan langsung tidak membuahkan hasil sehinggalah air mula surut.

 Daun baru dengan umpan udang kupas.. 

Kebanyakan hasil ini diperolehi ketika air tinggi mula surut dan berada di spot reba yang kami suluh pada waktu ini. Kawasan yang belum pernah kami singgah rupanya mempunyai berpenghuni. Ada juga kes joran hampir jatuh gara-gara kecuaian meletakan joran sesuka hati. Kerap kali kami perhatikan, balingan pertama selepas berlabuh harus diberi perhatian kerana biasanya ikan akan menyambar umpan secara tiba-tiba. Selepas putus atau terlepas, biasanya tiada lagi pagutan selepas itu.

 Bot pula harus berlabuh tepat di atas kawasan reba untuk memudahkan aktiviti memancing. Selain mengurangkan risiko sangkut, hal ini menyebabkan kebarangkalian tinggi hasil baik dinaikkan. Kebanyakan ikan ini hanya bermain di sekitar kawasan reba sahaja. Gps peneman setia kami bagi mendapat lokasi tepat sepanjang masa.

 Kali ini umpan Beliak mata lebih memihak kepada hasil besar yang kami perolehi..

 Umpan baik tidak semestinya membuahkan hasil seperti ini, baki udang hidup yang kami bawa akhirnya dibawa pulang semula menjadi lauk bersahur. Beli udang 80 ekor, hanya separuh berjaya digunakan.


Isnin 19 Jun, 8.00 pagi..

 Hari ini saya berdua bersama Abul masih dalam ops suluh menyambung agenda semalam. Lokasi kawasan masih sekitar sangkar ikan Pulau Ketam. Memandangkan semalam tidak sempat menghabiskan lokasi di suluh, hari ini kami menyambung tugasan tersebut. Hasil tidak banyak diperlehi dek kerana hanya umpan Belanak hidup dan Perumpun saja.

 Kawasan lain yang sempat kami suluh. Patut lah dah kurang tangkapan di sini, mana tidaknya semua reba yang ada dahulu sudah hilang entah ke mana.

 Tujuan sebenar kami sebenarnya adalah untuk mengenalpasti adakah lokasi yang kami sentiasa kunjungi masih mempunyai reba di dasar. Reba ini adalah salah satu punca mengapa ikan kerap berjaya dibawa naik ketika trip. Dasar yang rata biasanya hanya menjadi laluan ikan dan ikan ini tidak akan menginap di lokasi tersebut kecuali jika terdapat karang atau reba yang besar.

 Hasil harini lebih memihak kepada umpan Perumpun dari umpan hidup yang kami bawa.


Selasa 20 Jun, 9.30 pagi..

Pagi ini saya turun berseorangan dengan misi membersihkan teritip bagi melancarkan pergerakkan bot selepas raya nanti. Oleh kerana jarak pembersihan terakhir yang dibuat agak dekat, kerja membersih lebih mudah kerana teritip yang tumbuh masih kecil dan tidak banyak. Selepas selesai kerja membersih, misi semalam diteruskan lagi.
 
 Air jernih berbeza dengan semalam. Begitu juga dengan suhu air yang agak sejuk.

Sasaran kali ini sekitar kapal karam di Padang, North Port. Puas bot berpusing bagi mencari kedudukan terbaik yang harus ditanda supaya memudahkan trip akan datang. Banyak reba dan karang masih berada di lokasi asal berdekatan tebing dan beberapa spot baru berjaya dikaji semula. Cakap seperti pakar saja, padahal kemahiran yang ada sekadar sebesar ladung saiz 6. Bukan mudah untuk belajar, ini saja cara terbaik walaupun dianggap bodoh jika dipikirkan secara logik akal. Untuk peringatan, lebih sukar kalau ingin berguru yang rahsianya sentiasa tertutup bila ditanya. 
 

Umpan udang hidup saiz besar nampaknya kurang berhasil kali ini..


Beberapa lokasi baik yang saya kunjungi berakhir dengan tangkapan lucut beberapa kali. Seperti sebelum ini, jatuhan umpan pertama yang disambut keras jika tidak diberi perhatian, maka terimalah padahnya. Waktu ini bolehlah kita salahkan mata kail atau perambut yang kita gunakan untuk menyedapkan hati dan menutup kesilapan!

Khamis, 25 Mei 2017

Tukun Muara, Longkang Konkrit

Impian kami membina tukun konkrit akhirnya terlaksana juga. Hasil perkongsian dana dan tenaga, 90 unit longkang konkrit berukuran 24 x 16, berjaya diperolehi pada bulan ini. Fasa pertama projek, telah pun berjaya diselesaikan selama 3 hari. Namun lokasi tapak masih dirahsiakan bagi mengelakkan gangguan sebelum ia berfungsi. Harapan kami, ianya akan berhasil.

 90 unit longkang ini kelihatan sedikit, tetapi memerlukan 7 trip dengan 2 buah bot untuk diselesaikan.

 Walaupun nampak kukuh, longkang konkrit ini mudah pecah sekiranya terhentak dalam kedudukan tertentu.

 Pada trip pertama, longkang ini terpaksa diangkat dari darat ke bot melalui jeti yang tinggi dan curam. Kesilapan membaca air mendatangkan kesusahan kepada kami untuk menyusun longkang ke dalam bot dengan jarak yang begitu jauh. Nasib baik lah kami mempunyai kereta sorong 2 roda buatan sendiri. Dari atas jeti, kayu gandar terpaksa digunakan untuk memikul longkang tadi masuk ke dalam bot. Oleh kerana bot sudah disediakan dan tidak mahu masa terbuang begitu saja, kerja tetap diteruskan.


 Setelah kerja menyusun selesai, kami bergerak ke lokasi. Setiap bot memerlukan sekurang-kurangnya seorang pembantu untuk bekerja. Setelah tiba di lokasi, bot akan di bersauh dan berada rapat, bagi memudahkan kerja melabuh tukun. Tukun yang berat ini terpaksa diturunkan perlahan-lahan sehingga ke dasar menggunakan tali. Kedudukan tukun perlu telangkup dalam bentuk A supaya ia lebih kukuh dan kurang tenggelam. 12 unit tukun berjaya diturunkan pada trip pertama 80% kejayaan. Bakinya jatuh ketika belum sempat mencecah dasar. Ini berlaku akibat dari arus deras di kawasan tersebut.


 Pada trip kedua pula sebanyak 13 unit tukun berjaya diturunkan di 2 lokasi berlainan. Kedudukan bot terpaksa diubah pada setiap 2 unit tukun yang diturunkan bagi mengelakkan bertindih dan pecah. Manakala setiap 1 spot, terdapat 5 ke 6 unit tukun yang di letakkan berdekatan. Cara ini dipikirkan sesuai untuk meluaskan jarak dari satu spot ke satu spot yang lain. Kedudukan ini membolehkan bot menukar lokasi beberapa kali hanya di dalam kawasan berdekatan.

Kerja menjadi mudah pada trip ketiga apabila kerja memunggah tukun hanya beberapa meter saja dari kawasan pengumpulan. Ini berlaku ketika air pasang tinggi pada hari tersebut. Namun, kerja menurunkan tukun masih tetap seperti biasa dan masih perlu menunggu air surut pada waktu malamnya. Kerja sukar ini berjaya diselesaikan dalam masa 3 hari dan unit tukun yang berjaya di turunkan adalah sebanyak 44 unit.

Trip Bulan May









Rabu, 10 Mei 2017

Trip 11/5 Senohong Air Besar

Air besar selaju peluru dan keruh memang tidak sesuai untuk memancing, tetapi kadangkala rezeki tidak dapat dijangka. Begitulah hal yang terjadi pada trip kali ini. Trip muara seramai 4 orang ini, hanya sekadar melepaskan geram.

Memang sukar untuk memancing waktu air laju begini. Kesabaran kena tinggi..

 Gemang kedua setelah yang pertama lucut sebelum sempat di tangguk..

 Mengubah haluan ke lokasi yang lebih baik sekiranya sudah terlalu lama tiada sambutan..

 Hasil terbesar muara tahun ini 5.4kg

Kepada ahli trip yang berminat untuk turun pada waktu air besar, jangan terlalu mengharap kepada hasil lumayan. Hasil yang bakal diperolehi tidak dapat dijangka dan dijamin. Jadikan aktiviti memancing anda sebagai masa untuk berehat dan melepaskan tekanan.

Rabu, 3 Mei 2017

Trip 22/4 En.Azlie dan rakan

Saya sangkakan orang baru yang datang, rupanya orang lama. Minta maaf saya tak boleh ingat kesemua nama pemancing yang pernah ikut bersama kami. Ramai sangat, muka kenal tapi nama tak ingat. Lebih-lebih lagi kalau jumpa di luar. Muka macam pernah nampak tapi siapa ye?? Sabar aje lah..

 Aktiviti mencari umpan sebelum dihalau keluar dari kawasan. Suka betul yang duduk depan tu kalau bab mengunjun apollo katanya. Mabuk pun boleh sihat..

 Kerapu di bawah dapur..Kalau hari cuti memang tak dapatlah nak rapat di sini. Ramai pengunjung yang datang singgah.

 Sekor ikan dua pemancing.. Jangan gaduh ye..

 Siapa kata jig tak berkesan di sini? Tu, selipar pun makan juga..

 Tamok pun jadi mangsa kami hari ini dengan saiz yang seronok bermain tarik tali..

Umpan terbaik kali ini, beliak mata potong yang cukup-cukup sampai petang. Hasil seharian memancing tak sebanyak yang diharapkan tetapi memadai bagi yang faham tentang memancing..

Trip 23/4 Lie Rawang dan Rakan

 Masih Pulau Ketam lagi.. Ini lah hasil kerja kami selama bertahun memancing di sini. Tempat yang kecil dan sesak dengan bot ketika air mati.

 Permulaan trip yang menyaksikan cuaca panas sepanjang hari trip berlangsung..

 Merah pertama di tepi sangkar..Silap sangkar, akan ada mahluk terjun ke dalam bot anda.

 Kerapu bintik yang kerap kami naikkan pada tahun ini berbanding Kerapu Hybrid pada tahun-tahun yang sudah. Di lokasi ini juga telah berlaku tarikan kasar, nyaris tali habis di tarik keluar. Almaklumlah, kami nak cari gelama saja..

 Dulu saya jarang solat di atas bot, apa nak malu, ini kenyataan. Alhamdulillah bila ramai dah sedar, semoga berterusan sampai bila-bila. Satu lagi tarikan kasar di sini tak berjaya dibawa naik. Sempat la juga main tarik tali.

 Senangin yang berjaya dinaikkan. Di lokasi ini juga satu tangkapan kasar berjaya melepaskan diri setelah berjaya memutuskan tali utama. Terkena pada teritip yang banyak pada tong sangkar. Lain kali ingat, cucuk joran dalam air..

 Yang sorang lepas yang sorang dapat naik. Ikan kurang bernasib baik kerana kali ini, set joran besar yang kena.

Hasil seharian memancing.. Jika semalam udang hidup langsung tak berhasil, harini ini kebanyakan tangkapan berhasil dengan umpan udang hidup.